10 Tahun Lagi Suara Arafah Rianti Dimusiumin

cinta segitiga
Hai semua yang lagi haus ketawa, gua mau kasih air ujan nih. Tapi ... nunggu ujan tahun depan. Atau bisa jalan arternatif ... cari ujan di Bogor, kota ujan.

Arafah Rianti

Gua Arafah, panggil gua “Fahhh”, mirip suara anak-anak yang lagi niupin lilin ulang tahun, ampe ludah dan ingus ikut nyembur.

Gua dari Depok Indonesia. Sudah pada tahu kan? Sengaja gua ulang lagi biar gua ini dianggap orang penting yang perlu diingat. Tahun saja diulang-ulang terus, padahal sudah masuk tahun keriput, beruban lagi, bau kulit pun sudah berasa tanah, haduuuh.... kalender kakek-nenek.

Depok gua di Bojong ... bojong rangkong, hehe... Sinohong dibojong rangkong aih sinohong sakongkong. Aneh nih lagu sunda, gua gak tahu lirik dan maknanya. Nemu lagu di jalan waktu gua di Indramayu. Ada orang aneh nyanyiin lagi itu. Eh ... ternyata teman kecil gua, Elbuy, yang tidak bisa bahasa sunda juga. Iya ... emang orang aneh.

Depok itu menurut kamus Indramayu artinya “wong gede pada ngelompok”, yang artinya Indonesia adalah orang besar pada ngelompok. Gendut kali... Bisa kebayang, kerbau ngumpul bagaimana ya? Itu kerbau!!! Bagaimana kalau orang?! Wah ... bisa bikin kompetisi orang gendut terbaik. Untung, untung, ucapan gua masih standar KPI. Aman Pak!

Lah, kalau Depok artinya orang gede pada ngelompok, gua ini orang mana? Orang pinggiran sungai Depok? Kuning lagi... Kan gua orang kecil, kurus lagi...

Tapi sebenarnya makna Depok adalah orang-orang yang memiliki derajat besar yang selalu suka berkelompok, dalam diskusi dan tempat tinggal.

Haduh... peres keringat dulu ... Habis diskusi ama kerbau-kerbau ngumpul.

Tepuk tangan buat para kerbau!!!

Bicara Depok dan Indramayu, gua akan bandingin buah khasnya. Di Depok itu yang terkenal adalah buah belimbing. Saking terkenalnya, ampe gak laku, masuk musium buah, jadi pelajaran tentang buah khas Depok Indonesia. Jelas lah gak laku, kan ada yang lebih manis dari belimbing ... gua... cieeeh ... yahoo ngiri? Tapi yang lebih manis itu si harum manis, buah mangga kelahiran Indramayu. Mangga Indramayu jauh lebih laris ketimbang belimbing. Haduh, kenapa buah mangga harum manis gak dibesarin di Depok aja ya? Kan gua bisa ikutan manis gitu... Laku deh...

Mangga Indramayu yang terkenal manis itu, yang namanya juga ampe harum manis, ternyata sampai cewek-cewek Indramayu pun dianggap manis. Gua ngiri kan? Tapi, pas gua lihat-lihat manis mukanya, ternyata MMK... manis-manis kumisan... Tepuk tangan untuk Teh Iis Dahlia. Untung gak ada di sini...

Baca: Aci Resti Iri Arafah Rianti SUCA 2

Kasihan sama buah belimbing, sekarang menjadi buah yang masuk dalam musium. Gua rela deh, 10 tahun lagi suara gua dimusiumin biar gak ada lagi yang ketawa karena suara gua, biar buah belimbing ada temannya. Lagian sebel, ampe dosen pun ngetawain suara gua. Kata dosen gua, “Saya selalu keluar kalau Arafah presentasi.... Saya tidak kuat pengen kencing...” Yah, emangnya gua Kuntilanak Depok? “Kikikikikikik, hayyya.... Elu olang linglung makan belimbing beling, hayya...” Kuntilanak kena Palak.

Anehnya, ada orang bilang kalau suara gua ini dibuat-buat. Gila, masak leher gua harus kelilit tali sepatu biar suaranya mirip Upin-Ipin? Masak suara gua harus disengau-sengauin mirip pria ngonde? Padahal, itu karena kesialan suara gua waktu audisi. Ceritanya gua lolos audisi pertama, sampe gak mandi segala, gak ada persiapan, belum sarapan, cuma makan angin standar 4 penyakit 5 sekarat, akhirnya suara gua loyo kurang gizi pas pentas Audisi 2 Stand Up Comedy... Untungnya gua lolos audisi lagi. Keren kan?

Pas tampilan demi tampilan, coba lihat, bagaimana suara gua? Enak kan? lucu kan? Suara gua gak diketawain kan? Gak mirip suara Upil Ipul lagi kan? Ups... Bang Ipul kan SUCA 1 dari Tegal. Lah, gua ora nana pendidikane, blabar pisan. Sory bang Upil eh Ipul. Priben kabare Jamet, Jawa Metal? Apik son? Sory, non translit.

Untung, untung... Sekarang suara gua ngangenin. Dosen bakalan gak bisa kencing ke WC lagi. Tapi nyesel juga. Keunikan suara gua udah gak ada... Sedih rasanya.... Suara gua malah ala Aci Resti. Menurut kabar, malah suara Aci dianggap mirip suara gua. Haduh... napa harus mirip-miripan ama Aci sih...? Kenapa gak mirip-miripan ama suara Teh Iis Dahlia aja? Gak apa-apa deh gua jadi SMK, Suara Manis Kumisan.

Follow Fb @karyatuliselbuy dan IG @arafahrianti (Peserta SUCA 2 Indosiar)

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya