2 September Untuk Arafah Rianti dan Kado Kampret Ulang Tahun

cinta segitiga
Gua nih di rumah punya mesin cuci yang nyebelin. Ibu gua udah beli mesin cuci, pakai duit, biar bisa gantiin gua nyuci pakaian keluarga tercinta, eh... baru dipakai beberapa bulan, kerjaan dia malah sering main hp ama jagain rental, males-malesan gitu... Nyebelin bukan? Mana sering ngeledek gua lagi, “Hayo artis SUCA 2, coba jagain rental dan main hp lagi, pasti lucu. Apalagi kalau ampe nyuci ala Stand Up Comedy, pasti lucu bin ngakak..” Maksudnya tuh, ngeledekin gua..., “Masak udah jadi artis malah masih jagain rental, main hp ama nyuci baju...?”

arafah rianti ulang tahun di 2 septermber

Baca: 10 Tahun Lagi Suara Arafah Rianti Dimusiumin

Walau gua artis, kan gua anak ibu... Masak anak mamih? Ya, gua tetap anak ibu atau juga anak mamah yang harus berbakti buat nyuci, jaga rental ama ... tetep ... main hp. Tapi tetap juga, sekali lagi gua tegesin, gua bukan anak mamih. Mamihnya tante-tante. Jangan parno! Tante-tante juga punya ibu atau mamah kandung... Jalannya aja yang akhirnya ngondek..

Mesin cuci gua tuh, kerjaannya cuma muter-muterin pakaian aja. Gimana mau bisa bersih coba kalau cuma muterin baju aja? Coba kalau bisa ngucek-kucek, gilis-gilis, peras-peras, sekalian bisa ngasih sabun ama pewangi sendiri, pasti noda-noda mantan yang masih melekat di pakaian gua pada ngabur, ilang. Mantan nyamuk. Baju gua penuh darah-darah nyamuk! Ups ... darah nyamuk kan darah gua sendiri? Hehe... jadi malu kalo gua tinggal di pinggir got ... rumahnya maksud gua.

Ada satu hal lagi dari gua pada mesin cuci. Gua iri sama mesin cuci. Gimana gak iri, dia bisa menghilangkan noda-noda, julukannya juga disebut ‘mesin cuci pencuci noda’, anak bandel pun disukai mesin cuci. Lah gua sebutannya apa? ‘Noda-noda hitam masa lalu, sang pahit masa lalu yang tak aku suka,’ kata puisi mantan gua, Si Elbuy. Emangnya gua makhluk bayang-bayang yang selalu ganggu kehidupan mantan? Kan gua mutusin elu, jadi mantan elu, karena pengen juga terhindar dari noda-noda hitam, dosa-dosa cinta gitu... Kata gua, “Halalain gua bang....” Mantan gua malah minta standarisasi halal MUI! Haduh... emangnya gua cabe-cabean pabrik?

Namun sempat sedih karena terharu, sampai keluar air liur yang menetes bak cairan gak tahu malu, ama mesin cuci gua yang satu ini. Keingat mesin cuci waktu gua SMA. Waktu itu habis menjadi korban ulang tahun. Tahu kan dunia remaja SMA yang kurang modal? Teman ulang tahun sebenarnya dikasih kado seperti kue... bunga mawar ... bunga bank, abang-abang, eh malah gua dikasih telur busuk, dicampur tepung kutuan, ditambah garem keasinan plus msg, setelah itu dijemur biar mateng. Gimana gak sedih tuh? Gua pengen nangis, tapi gimana? Itu hari bahagia gua... hari ulang tahun gua... Gua lagi bahagia teman, hiks, bahagia...!!!

Gua pulang membawa hari kebusukan ulang tahun gua. Gua lihat mesin cuci yang penuh perhatian ama gua. Gua ngerti, kalo mesin cuci mau bersedia menghilangkan noda-noda kampret di pakaian gua. Gua bengong melulu ampe menitikkan air mata waktu mesin cuci mencuci pakaian gua. Ampe mesin cuci ikut tersedu-sedu − maklum sudah usia lanjut − sambil berputar mengelilingi putaran kehiduannya yang mau tutup usia... Setelah berhasil menghadapi perjuangan berat menghadapi noda-noda kampret, setelah pakaian gua bersih kembali, mesin cuci gua meninggal dunia, innalillah. Gua nangis histeris. Gua nangis ampe 7 hari 7 malam ... kebayang ... pasti gua yang jadi pengganti mesin cuci.

Gua pandang mesin cuci tepat di ulang tahun gua yang ke-20. Sekarang tanggal 2 September 2017, tepat ulang tahun gua. Walau masin cuci gua sudah ngambekkan, manja-manjaan, malas-malasan sejak dua bulan yang lalu, gua udah berjanji ama gua sendiri ... Gak akan masukkin pakaian akibat korban dari kado kampret ulang tahun lagi... Ya jelas lah enggak mungkin, sekarang kan gua artis. Tadi ulang tahun gua dirayain teman-teman yang udah tobat dari kado telur busuk dan fans yang pasti rela memberi kado spesial.

Gua seneng lihat mesin cuci gua. Ia tersenyum dan gua pun ikut tersenyum. Ia ngasih kado juga ke gua. Gak pernah kebayang, ia kasih bunga mawar merah, kasih kotak kado juga. Gua buka kotak kadonya ... isinya pensil dan buku. Gua tanya, “Ini untuk apa? Sederhana tapi mengesankan”. Lalu ia jawab, “Bunga mawar melambangkan cinta. Biar elu bisa cinta ama Stand Up Comedy, katanya. Pensil melambangkan untuk tetap rajin menulis materinya. Kalau buku, untuk mencatat apa yang ada dipikiran.”

Gua terharu, gua seneng. Tapi ternyata ... yang ngasih kado bukan mesin cuci. Gua hanyut dalam lamunan. Dulu kan gua pernah pentas SUCA 2 di Indosiar dan ketemu ama komika idola gua, Indra Frimawan. Tepat di hari pertemuan itu, gua juga ulang tahun yang ke-19! Nah, bang Indra itulah yang ngasih gua kado bunga, pensil dan buku...

Gua malu ama mesin cuci. Gue tabok aja tombolnya, eh malah ketawa. Gua tabok lagi, eh malah tambah ketawa. Gua tabok kencang! Pingsan ... mati lampu. Huh! Nyesel gua senyum-senyumin elu!

Follow Fb @karyatuliselbuy dan IG @arafahrianti (Peserta SUCA 2 Indosiar)

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya