Arafah, Mamah Anak-anak Smart Girl

cinta segitiga
Ceritanya gua ini punya genk, anak genk, bukan anak genk yang suka main ngebut di tengah jalan raya yang ngarapin ludes ketindas. Kalau bahasa yang lebih sopan lagi, gua punya grup. Nama grup gua itu Smart Girl. Ya, kumpulan gadis-gadis pintar gitu... Alhamdulillah, gua muji diri gua sendiri, bukan orang gila yang muji gua.

Arafah, Mamah Anak-anak Smart Girl

Grup Smart Girl terdiri dari 8 yang sekarang tinggal 7 cewek tapi tetap 8. Paham kan maksud gua? Dulu grup gua memiliki 8 cewek yang kuliah di UIN namun sekarang yang satu keluar dari UIN. Jadi, grup gua tinggal 7 orang tetapi tetap 8 yang masuk grup Smart Girl. Kalau belum paham, silahkan tanya Pak Mario, 8 – 7 = 8 itu bagaimana maksudnya? Pasti tambah botak kepala Pak Mario. Super sekali... Haduh, palanya klimis ciiin, ampe gua pengen ngaca nih...

Nama teman-teman grup gua yaitu Lola, Ria, Wida, Mahe, Bocil, Rosita, Mideh dan Gua sendiri. Alhamdulillah, jomblo semua.

Gua gabung di grup Smart Girl emang belakangan, lebih dahulu teman gua yang sudah gabung. Bener, pasti lebih dahulu dari yang sudah. Namun, walaupun gua gabung belakangan, gua jadi orang yang paling dibutuhin. Ceritanya gua jadi mamah mereka. Ingat! Gua jadi mamah bukan mamih (gue bisikin: itu mamihnya tante-tante ngondek). Keren kan? Telapak kaki gua berasa ada surganya. Menjadi mamah mereka yang pasti karena gua dianggap tua, yang bisa dimintain jajan, tidak lupa utang pulsa ampe ala-ala mamah zaman sekarang yang jadi korban tingkah anak-anaknya. Haduh, kiamat ibu-ibu dah pokoknya.

Baca: 2 September Untuk Arafah Rianti dan Kado Kampret Ulang Tahun

Tapi, emang bukan salah mereka sih kalau nganggap gua itu mamah mereka. Sepertinya mereka butuh kasih dan sayang dari gua. Akhirnya gua dengan ringan hati merelakan kebutuhan mereka. Berasa seperti sedang mengatasi masalah korban broken home atau broken garden. Kalau yang broken home, pasti karena perceraian orang tua yang bermasalah. Yang jadi repot itu yang broken garden, karena hasil perpisahan akibat hubungan di taman yang bermasalah. Idih... idih... idih...!!! Amit-amit cabang usus. Tapi teman-teman Smart Girl bukan korban broken home atau broken garder kok, suer.

Gua sayang ama teman-teman gua, dan mereka pun sama, sayang. Kebersamaan yang hangat memang. Iya lah hangat. Di samping api unggun. Untung gak kepanasan, karena punya jarak 2 meter. Biasanya kalau persahaban sudah terlalu dekat, ujung-ujungnya kebakar. Berabeh kalau sampai ada kopi sianida, bisa-bisa taman makan pagar.

Bukti rasa kasih-sayang gue sederhana: Ngobrolll... Ya, terus apa lagi rasa kasih-sayang yang gratis buat teman-teman kita selain ngobrol? Ngasih rumah gedong? Atau kasih bunga bank? Sekalian aja berlian kutub utara. Itu mah jeruk makan jeruk kale... Tapi ngobrol gak gratis-gratis amat sih, butuh pulsa, butuh hp, butuh kendaraan, butuh gaya fashion, dandan cantik ciiin, butuh ongkos jajan enak, sekalian saja diborong semua. Mahal. Ribet ya jadi cewek? Sudah tahu rebet, yey pake acara pengen ngodek segala...

Karena gua orang yang paling rela, peduli, sering membantu, gue pun dianggap mamahnya teman-teman kampus yang satu kelas ama gua. Tua banget gua, padahal umur gua 18 tahun kaya mereka... Tapi gak apa-apa. Ini artinya mereka ngasih penghargaan buat gua. Penghargaan tua! Gua menjabat sebagai “Kosma”, biasa disebut ketua kelas, sebagai penghargaan. Yeah, gua ini kosma...! Gua kosma! Kosma...! Tapi maksudnya itu, gua selalu yang menjadi pembantu buat ngambil penghapus, spidol, manggil dosen, ngumpulin tugas, bawa tugas sampai ampe ngapusin tulisan di papan tulis segala...! Ya amuuun! Untung bukan jadi pengantar buat teman-teman pergi ke WC. Kosma apaan tuh? Korban mahasiswa?

Bukti gua dianggap mamah untuk anak-anak Smart Girl, teman-teman gua pun dateng di acara pentas SUCA 2, malam ini. Mau lihat mamahnya pentas SUCA. Kalau gak ada yang ketawa, paling enggak teman-teman gua saja, lumayan, kali aja nular. Mereka pun membawa spanduk, tapi gua kaget, tulisannya “Gantungin Mic Arafah Segera! Arafah Tidak Menepati Janji! Kami Butuh Tiket Nonton.” Aduh, nyebelin. Malu-maluin gua saja.

Emang sih, mereka niatnya mau jalan-jalan ke Janggelen ama gua, tapi kartu masuk ada di gua dan atas nama gua juga. Mereka gak bisa berangkat kalau gak ada gua. Gua juga lagi di karantina di asrama SUCA. Jadi ceritanya mereka protes, ingin Arafah segera gantung mic. Tega bener tuh anak-anak. Gak ngarep uang 100 juta gitu? Awas kalau gua juara, gua gaplok pake 100 ribuan.

Selesai pentas, teman-teman gua neriakin, “Gantungin Mic Arafah Segera!” Semua pada ketawa ... Sekali lagi, “Gantungin Mic Arafah Segera!” Ngetawainnya makin rame saja. Teriak lagi “Gantungin Mic Arafah Segera!”, semua penonton gua gantung, termasuk teman-teman gua, maklum, permainan orang-orangan. Lucu dan imut deh wayang-wayangnya...

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya