Tali Jemuran Imajiner Arafah Rianti

cinta segitiga
Ya elah. Cucian numpuk. Mesin cuci rusak. Eh, pakaian bau ketek. Bau ketek pelanggan numpang tempat ke sini. Ya ampun, usaha laundrian gini amat ya? Kebayang bukan bagaimana aroma yang beterbangan di ruangan laundrian? Aroma ketek rasa rame-rame.

Arafah Rianti

Sebagai pengusaha laundry, gua sudah ngerasain berbagai aroma pakaian. Aroma bau ketek. Ada pakaian yang bau ketek aroma kecoa, ada yang bau ketek aroma asem laknat, sampai ada yang berbau ketek aroma bunga mawar-melati. Nah, yang beraroma mawar-melati ini yang gua suka, walau terasa aneh. Gua cium terpaksa. Gua terkejut lihat sosok putih, “Arafah, cuciin kain kafan gua juga dong...”. Ternyata baju milik si pocong tetangga sebelah yang numpang laundry, “Tidaaaak!!!”

Gua kesel sekarang. Mesin cuci rusak di saat cucian numpuk. Omset belum besar, malah sudah dibebani membeli mesin cuci yang baru. Lagian, gua buka usaha laundry di komplek perumahan yang rata-rata sudah punya pembantu. Lah, gua mau bantu siapa lagi biar banyak pelanggan?

Amit-amit, pocong tetangga sebelah yang minta bantuan laundry lagi. Tapi, gak mungkin lah itu hantu tetangga sebelah. Paling juga makhluk halus sebangsa jin. Enak bener kalau gentayangan. Lunas dari dosa gitu? Gua mau jadi pocong gentayangan kalau gitu, haha... biar bisa godain tukang bakso, “Bang, bakso 10 biji, bang. Jangan pake tusuk gigi... Gua isepin ya bang,”. Abang bakso lari lihat gua isepin bakso. Gak taunya, abang bakso bawa pasukan pocong. Wah, gua lari...!!!

Gua buka usaha laundry gara-gara dulu gua pernah Stand Up Comedy di SUCA Indosiar membahas ketek ibu-ibu buka usaha laundry. Kalau gua buka usaha laundry, nanti pada ngeledek, “Cieh, ketek ibu Arafah buka usaha laundry nih...?” Ternyata dugaan gua salah. Gak ada tuh yang ngeledekin gua. Tapi ternyata pada ngeledikin, “Ati-ati bu, tali jemurannya gak dipasang. Gua jemur, jatuh. Gue jemur, jatuh. Talinya belum gua pasang, haha...” Inspirasi bener tuh Stand Up Comedy gue, ampe ngeledek dianggap becanda. Ya ia lah ngeledek. Emangnya otak gua terbuat jaringan nauron tali jemuran ampe kelupaan talinya belum dipasang?

Baca: Arafah Rianti, Ketek Buka Usaha Laundry

Tapi bener sih, otak gua kayaknya terbuat dari jaringan nauron tali jemuran. Serius gua pernah rasain sendiri, masang baju di tali jemuran imajiner. Persis perkataan gua waktu Stand Up Comedy, “Gua pasang, jatuh. Gue pasang, jatuh. Talinya belum gua pasang, haha...” Tapi, bukan talinya yang belum dipasang. Ternyata... tali pocong yang gua pasang. Wah takut!!! Pantesan, gua pasang pakaian, eh jatuh-jatuh mulu. Pocongnya ngumpet, habis mandi kembang. Dia bilang “Hoi! Balikin tali pocong gua! Gua gak bisa makai kain” Gua lari ketakutan!

Menurut gua, usaha laundry itu menyenangkan. Walaupun keuntungan gak seberapa karena cuma sedikit pelanggan. Gara-gara gua buka usaha laundry, gua sering dapatin hal yang gak disangka-sangka. Gua pernah dapet beberapa surat cinta dari abg-abg alay, ehem, romantis juga. Pernah dapetin kertas contekan juga. Ya elah, mau jadi apa? Bahkan gua juga sering nemu uang di kantong. Ups.. kalau uang, bukan nemu, tapi ngambil. Lumayan, buat beli pulsa. Yang bikin gue emosi itu, ternyata salah satu surat cinta itu, surat selingkuhannya. Itu surat dari tunangan gua, yang naksir ama cewek abg cabe-cabean pabrik! Gila! Nyesel gua nerima lamaran dia!!! Gua buang aja tuh baju ama suratnya! Emangnya gua cewek apaan? Cewek kemasan pabrik yang punya masa kadaluarsanya?

Hari ini gua mau labrak tunangan gua. Gua mau gantungin hubungan ini di tali jemuran. Gosong, gosong dah.

“Oh gitu ya kerjaan elu selama ini?” kata gua pada tunangan gua, Elbuy.

“Betul Dek Arafah, kerjaan gua emang begini...”

“Maksud gua, ini foto elu sama siapa?”

“Itu foto gua ama tunangan baru gua... Lucu kan? Serasi kan?”

“Sebel! Kok jawabnya gitu?”

“Iya... kan gua gak bisa bohong. Itu tunangan baru gua. Barangkali elu nanti bisa marah ama gua. Terus, gua ketawa, hahaha... Berhasil, berhasil, berhasil.

“Dasar! Dasar! Dasar! Elu sengaja gitu?”

“Iya. Pengen sengaja. Diputusin juga gak apa-apa. Kan punya dua. Kapan ya putus? Buruan nih.”

“Ih! Cowok stres!”

“Iya, gua stress. Gua mau gantungin gua dulu ah, di tali jemuran elu.”

“Haduh! Nyebeliiiin! Pocong, pocooong! Gantungin tuh, si Elbuy, pakai tali pocong elu. Nyebelin!!!”

“Maaf! Gua lagi disiksa malaikat! Sudah jatuh tempo bayar hutang siksan!”

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya