Arafah, Berdoa Saja, Ya Sudah ... Sukses

Arafah, gua anggap sebagai adik, adek imajiner. Ya, masih mending kalau dianggap adek. Daripada dianggap ibu, kebangetan itu mah, tua! Gua aggap Arafah adalah adik imajiner, otomatis pasti gua menjadi kakak imajiner. Ya, gua menjelma menjadi kakak. Masak menjadi bimbim? Main gendang dong.

Arafah, Berdoa Saja, Ya Sudah ... Sukses

Ya, gua harap sih, Arafah mau kalau ia dianggap adik imajiner gua. Bisa lah, kontrak-kontrak elu, gua yang urus. Santai, kerja beres, asal honor setara. Yah, gua modus! Sory, Dek, kebiasaan lama kambuh.

Baca: Mimpi Arafah Rianti, Gua Takluk Pada Kenyataan

Gua bangga Adek Afah masuk “Grand Final di SUCA 2” Indosiar. Kebalikan dari itu, gua gak bangga, hehe... Elu bersama teman elu, Aci, yang katanya juga cewek, sama-sama masuk Grand Final. Jujur saja, gua sempet pesimis ketika elu tampil jelek di 12 besar. Khawatir elu lengser alias gantung mic. Eh, malah elu sampai jadi juara 2. Bukan apa-apa Dek. Gua khawatir, kalau elu lengser di 12 besar, gua nonton cewek apaan??? Cewek jadi-jadian? Ups... Sory Ci, elu tetap cewek kok. Cuma kebetulan jadi-jadian cowok, hehe.

Arafah adalah simbol dari berdoa, ya sudah, sukses. Dasar roasting Coki Pardedeh, haha... Memang sih, terlihat mulus-mulus saja jalannya, gak ada kerikil batu atau kikil sapi bahkan jalan tikus, seolah emang sudah keajaibannya. Keajaiban dunia. Mulai dari audisi sampai juara 2, penuh dengan keberuntungan. Ya, walau gitu lah, khasnya Arafah, ngomong gak jelas walaupun ngangenin. Kangen pengen dibikin kesel lagi ama Arafah. Kesel sih, tapi rela dibagi-bagi.

Gua anggap Arafah adalah komika ajaib, seakan pembawa berkah. Arafah dan 2 temannya, sukses masuk grand final setelah membahas Arafah. Ada hal unik lagi, bahwa dirinya adalah anak kedua, berulang tahun di tanggal 2 September, dan juga memiliki mentor berperut dua, haha... Gila! Ujungnya malah jadi ‘Juara 2 di SUCA 2’. Serba angka dua buat elu, Dek. Lebih gila lagi kalau ujungnya jadi istri kedua, auw!!! Ya ialah jadi istri kedua, karena ada suami pertama. Istri yang kedua, suami yang pertama. Gila apa, masak gua ngarepin Arafah dipoligami? Maaf, Dek, becanda. Jangan cerain gua jadi kakak kedua elu ya? Wah, malah gua “di-poli-kakak-andri” nih ama elu... Tapi gak apa-apa sih, daripada jadi poliklinik.

Adek Afah, gua seneng banget elu menjadi orang sukses. Sukses jadi orang. Ya ialah, jadi orang. Masak jadi ponsel pintar? Walaupun ponsel pintar itu pintar, tapi gua yakin kalau Arafah gak mau jadi ponsel pintar, maunya jadi ponsel yang bisa ngetik skripsi. Selamat ya Fah, atas kesuksesan elu. Cukup berdoa saja, elu sukses. Elu dapet kontrak film, kontrak sinetron, kontrak nikah, ups... Maksudnya kontrak kerja lainnya. Sampai terdengar pegang kontrak jadi “brand ambasador”. Hebat benar. Gua, malah pegang tanduk banteng matador.

Kapan-kapan kita ketemu ya, Dek, buat membahas proyek kesuksesan yang lebih penting. Proses kesuksesan menuju jalan surga ilahi. Hm... gua menjelma menjadi guru spiritual buat elu. Biasa kali, artis butuh guru spiritual, biar sah jadi artisnya. Kali aja elu butuh guru spiritual model seperti gua, haha... Gimana sih modelnya? Rambut acak-acakan karena gak pake udeng-udeng, plus pakai baju model abg kurang gaul karena gak suka model jubah araban. Mau gak, dek? Daripada ala Aa Bontot, pakai jubah plus udeng-udeng, ya elah malah menjamah, menjamah berjama’ah. Ngerti lagi kalau yang dijamah model kelapa yang masih SMP.

Elu udah menjadi orang sukses, semoga saja ucapan gua benar. Emang benar lah, kan sukses jadi juara 2 di SUCA 2 dan di hati gua, ehem. Saran gua buat elu, Dek, tetap menikmati jalan kesuksesanmu. Iya, kalau gak menikmati jalan suksesnya, ujung-unjungnya malah menikmati aspal jalan.

Salam dari pecinta arafah dari Cirebon

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya