Arafah Protes Belut Kelewat Botol

Gua punya adik, nama panggilannya Dada. Sekarang ia masuk sekolah tingkat pertama, SMP. Gua menjadi kakak yang harus rela bantuin kebutuhan dirinya tiap pagi. Kebutuhan berangkat sekolah. Naik motor pakai helm, eh tukang ngojek. Gua seperti supir pribadi nyonya besar. Enak bener tuh Dada. Minta uang jajan segala, emangnya gua ibu kedua?

Arafah Protes Belut Kelewat Botol

Baca: Tali Jemuran Imajiner Arafah Rianti

“Ya elah, Kak, pelit amat,” kata Dada.

“Brisik lu, minta duit melulu. Gua harusnya yang minta duit ke elu...”

“Cie.. cie... cieh... Lulus nih jadi tukang ojek? Hutang dulu ya bu, ongkos ojeknya.”

Gila. Gua dimintain duit, kesel. Lebih kesel lagi, gua minta duit, dikira gua tukang ojek. Ya elah, Dada... Dada.... Ada-ada saja. Untung adik gua bukan burung Dara. Gua lepas, bisa nyasar tuh. Nyasar ke dara manis... Burung jantan kali...

Tapi, dipikir-pikir, enak juga tuh jadi tukang ojeg. Gua kan cewek. Rata-rata kan tukang ojek itu cowok. Gimana coba rasanya bila tukang ojek boncengin cewek cantik? Yang untung tukang ojeknya, yang bermusibah penumpang ceweknya. Ya elu elu pada tahu lah, gimana starategi rem dadakan tukang ojek.

Bicara adik gua, Dada, teringat kelahirannya. Ia lahir ketika tanggan 17 Agustus, tepat pada pukul ... balon meletus. Ya, ibu gua mules-mules pengen brojolin Dada ketika mendengar balon meletus, sampingnya tabung gas meletus, darrrr, waktu ikut lomba joget balon di lingkungan rumah gua. Ibu gua kaget, kaget tingkat tinggi, ampe semut pun teriak. Buru-buru gua sekeluarga nganter ibu gua, ampe diarak sambil ngibarin bendera, sekalian bawa bambu runcingnya, berasa jadi pasukan perang buat memerdekakan ibu hamil. Maklum hari kemerdekaan yang akan menentukan merdeka atau matinya seorang ibu. Sebelum melahirkan, ibu gua berpesan buat gua, “Ingat Fah, adik elu mau lahir. Elu harus jadi kakak yang baik!” Gua sedih, pasti uang jajan gua berkurang, apalagi sampai nikah duluan. Tapi aku bahagia sih, sambil nabung air mata, hiks...

Namun gara-gara keinget kelahiran adik gua juga, gua berhasil menghadirkan materi seputar 17 Agustusan untuk tampil di SUCA 2. Gak penting juga sih, tapi setidaknya gua gak bodoh-bodoh amat jadi komika, paling tidak otak rata-rata, otak datar kayak jalan aspal, hmmm... ketindas odong-odong kale.

Dalam pentas SUCA, gua cerita mengenai kebiasaan lomba di lingkungan gua. Banyak variasi lomba yang dihadirkan ketika 17 Agustus. Namun ada satu lomba yang dianggap menyiksa binatang. Kasihan, tapi ketawa juga. Haduh, manusia alay bombay. Lombanya memasukkan belut ke dalam botol. Ya elah, itu mah jalan belut kelewat botol. Sudah pengap, dibejek, dipenyet-penyet, bau tangan orang bekas cebok, eh,,, dijeblosin ke dalam botol. Kelewatan banget ya? Kalau gua jadi belut, gua akan aduin ke komnas Hak Asasi Hewan.

Untung adik gua satu pikiran dengan gua, gak suka ikut lomba-lomba menyakiti hewan atau dirinya sendiri. Yang menyakiti hewan seperti memasukkan belut ke dalam botol. Apalagi kalau sampai campur es, air sekalian, tambah teh, jadilah es belut teh botol, hmmm... enak kali ya kalau buat muntah-muntahan. Nah, kalau yang menyakiti diri sendiri itu, salah satunya adalah lomba makan kerupuk. Lah, ada apa dengan lomba kerupuk?

Ada hal yang paling gue sebelin ama adik gua. Gak sebel-sebel amat sih, cuma waktu itu sedang ada momen tepat buat gua sebel banget. Kenapa coba ia gak satu pikiran seputar lomba kerupuk? “Ini gak aneh aneh, kakak. Kakak aneh, lomba kerupuk nyakitin diri sendiri,” kata adik gua. Bagi gua, lomba kerupuk adalah lomba yang paling menyakitkan diantara lomba yang menyakitkan. Gak ada yang salah kan? Emangnya kudu merata jenis fobia-nya? Gak kan?

“Ayo kak, ikutan lomba kerupuk. Gua jelasin, lomba kerupuk itu ngajarin buat kita bahwa kalo meraih kenikmatan itu harus berjuang, tetap menatap optimis walaupun memiliki keterbatasan di sesuatu hal yang seharusnya penting dimiliki.”

Gua balas, “Yang jadi kerupuk itu gua sendiri, gua digantungin! Elu mau digantung hidup lu?”

“Ya, gak mau, kak. Mati dong?”

“Nah hati gua digantungin, hati gua seperti mati. Gak enak kan?”

“Digantung gimana sih kak?”

“Di-PHP-in, paham? Ngeliat kerupuk seperti ngeliat keadaan gua yang digantung. Nyesel gua cinta ama dia.”

“Curhat nieeeh... belut aja gak protes walau hidupnya dijeblosin ke dalam botol. Sudah sumpek, dienyet-penyet, gak bisa nafas lagi...”

Pas selesai pentas SUCA, gua sadar, Stand Up Comedi yang gua bawa gak bisa membuat penonton ketawa. Gua sedih, ternyata kisah bersama adik gua gak bisa dijadikan bahan kelucuan. Hidup emang aneh, diketawain malah marah, eh malah kita membuat hal yang diharapkan bisa ketawa. Mau gua ini apa sih? Tapi untung, itu artinya, hidup gua dan sekeluarga gak bisa dijadiin ajang lucu-lucuan.

Salam untuk hidup yang terhormat, walau nasib tragis gantung mic bisa membuat gua jatuh kehormatan. Ya elah, gua maunya apa sih? Untung bang Radit mau ngajakin makan. Gak apa-apa deh, gantung mic, terpenting bisa ama bang Radit, makan malam maksudnya...

Salam sunyi...

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya

0 Response to "Arafah Protes Belut Kelewat Botol"

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca artikel di blog saya, silahkan tinggalkan komentar