Asa-Asa Hota Hai Arafah Rianti

cinta segitiga
Sebuah langkah yang tak terduga mencapai asa-asa hota hai. Hati-hati, Dek, jangan meleng, nanti jatuh ... jatuh cinta ... jatuh cinta dari tangga ... tetangga sebelah ... sebelahnya samping #!%$*?/

Asa-Asa Hota Hai Arafah Rianti

Perjalanan elu masih jauh, Dek Afah, diukur dari depan rumah elu sampai depan rumah gua. Cieh, romantis banget. Iya, romantis, soalnya dunia milik kita berdua, yang lain nyempil di kerang mirip sisa tempe goreng kurang garam. Tali jemuran baju Arafah aja sepanjang jalan kenangan, otomatis rumah kita setinggi cita-cita yang tergantung di langit.

Dek Afah, pilihlah pekerjaan hasil asa-asa hota hai dengan pilih-pilih. Takut milih pekerjaan yang gak ada bayarannya atau amplop kosong. Gak masalah sih kalau elu rela diberi amplop kosong. Cuma mereka kebangetan ama alu, dasar gak punya hati. Kalau milih pasangan, pun gitu, pilih-pilih, takut gak ada bayaran hati darinya alias gak punya hati. Bakteri kali kalau gak punya hati... Cowok seperti itu pemberi harapan kosong, PHP.

Mungkin elu tidak tahu apa yang sedang terjadi di dalam dunia hidup gua ini ... sedang gempa bumi. Iya, di kehidupan gua ini sedang membahas elu, Arafah. Elu gak denger suara hati gua? Gak ada sinyal? Ya elah, elu tinggal dimana? Gurun pasir? Sudah susah-payah membahas elu, elu gak denger. Ya sudah, gua mati’in heartphone gua, biar elu yang menghidupkannya.

Adek Afah, asa atau harapan bukanlah tujuan. Proses adalah tujuan. Harapan terkadang lalai mengingat manisnya proses kita. Namun ketika proses adalah tujuan, keringat pun menyambut bahkan diiringi bau-bauan ketek segala. Nikmati sekali hidup ini bila melihat proses kristalisasi keringat bau ketek.

Dek Afah, gua selalu membela elu ketika haters mencoba menghalangi harapan elu, menang dalam kompetisi SUCA 2 Indosiar. Lagian, haters juga membela sesuatu. Siapa tuh? Ya, kita saling perang bela-belaan. Yang dibela malah pegang kontrak bernilai harga yang memuaskan. Kita, sang fans, saling pegang emosi membela harga yang tak pasti, bahkan hutang pulsa buat quota internet, haha... Tapi gua terpuaskan, ternyata, gua bisa jadi haters buat idola haters lain juga. Ehem... aduh, gua ngomong apaan sih?

Dek, dengerin... gua punya harapan, harapan ketemu elu... Iya, harapan ketemu idola. Kangen, kangen rasa hambar sayur. Tapi gua gengsi, jaim dong... Masak gua hanya jadi fans elu? Gua juga dong, jadi idola elu. Tapi ya sudah lah, perjumpaan kita hanya sebatas sapaan televisi, vidio atau foto unyu-unyu. Tapi, emangnya gua artis? Kalau gua artis, elu bisa ngelihat gua, nge-fans ama gua. Ya elah, gua cuma penulis blogger doang dan gak mau jadi artis. Tapi, apa pentingnya gua ketemu elu? Siapa elu, Arafah? Huh! Gua juga orang penting, orang yang penting dicariin. Awas! Gua layak dicariin bukan karena banyak hutang atau buronan, tapi orang gila... Puas? “Iya, puas.” Haduh,,, nyaut aja kayak pantulan kentut.

Tapi, percayalah, gua gak ngarepin apa-apa buat elu. Gua cuma ngarepin, elu terus ngasih energi aja buat gua agar gua bisa tetap menulis dunia Arafah. Ceritanya elu jadi batu batre heartphone gua, mau gak? Kalau gak mau, gua jual aja heartphone gua ke Aci, pesaing elu di SUCA 2 Indosiar. Tapi gua khawatir kalau heartphone gua dijual ke Aci, takut dibentak-bentak melulu, hehe... Becanda, bukan becandu.

Terpenting elu terus memberikan karya Stand Up Comedy yang selalu segar dan lucu biar banyak yang menjadi mantan-mantan orang depresi, orang gila, plus orang kurang otak-otak. Ya ealah, stand up comedy absurd elu kan bisa dipahami kalangan orang-orang yang kurang pikiran, haha... sory, bencandu, eh becanda.

Baca: Arafahku, Fatinku ... Otak Koslet

Good job, buat adek imajiner gua, Arafah Rianti...

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya