Mimpi Arafah Rianti, Gua Takluk Pada Kenyataan

Dek Afah, SUCA 2 Indosiar sudah selesai. Itu artinya, gua hanya menatap semu dalam hiburan malam. Lebay ah. Maksud gua, gua kangen ama aksi stand up comedy elu. Elu seperti menghilang ditelan kamera. Kali aja benar, kalo elu ditelan kamera. Gua cari ampe ke dalam kamera, eh dapetnya baju dalam kameri.

Mimpi Arafah Rianti, Gua Takluk Pada Kenyataan

Tapi sudah lah, itu hanya kenangan yang membahagiakan buat hati gua, bahwa gua pernah bahagia melihat aksi elu di televisi, yang dimulai dari rasa risih plus iba gua saat elu gak tahu malu nyempil di televisi. Ya elah, gua ampe gak bisa nafas lihat aksi elu di acara audisi, Dek. Sumpel aja telinga gua, hehe... jahat ya gua ama elu? Sory deh, tapi emang beneran sih.

Baca: Asa-Asa Hota Hai Arafah Rianti

Namun kerinduan ternyata terjawab oleh mimpi. Elu selalu hadir dalam mimpi gua. Serius. Mulai bikin makalah bareng, jalan bareng di kampus, sampai bertempat tinggal bareng di rumah elu. Lumayan, terpenting jadi pembantu artis.

Dek Afah, boleh gak kalau gua jatuh cinta ama elu? Aduh, jadi malu nih. Tapi perasaan gak pernah berbohong. Gara-gara mimpi elu, gak tahu kenapa, jantung gua berdebar-debar, keringat dingin, nafas terengah-engah, ampe pusing kepala. Tak tahunya jantungan. Gak sadar kalau gua jantungan. Ya ampun. Tapi, ngapain juga gua izin buat jatuh cinta ama elu? Emangnya cinta harus ada surat legalitasnya? Kalau gua ngelamar elu, gua harus minta izin ama elu. Kali aja ada lowongan. Jadi, maksud gua, boleh gak gua ngelamar elu? Gua lagi nganggur perasaan nih. Jabatan sebagai tukang sapu PHP juga gak apa-apa, lumayan buat bersih-bersih tukang PHP-in.

Adek Afah, beneran kalau gua cinta ama elu. Ya, seharusnya cinta tidak perlu menjadi hal yang sakral. Kalau gua cinta elu, tandanya bahwa gua memberi bersikap baik buat elu. Bukan harapan anak-anak kurang kasih-sayang atau harapan haus pasangan. Ya elah, emangnya kalau udah cinta, harus terikat kontrak kerja? Kerja apaan tuh? Kerja nguras keringat pasangan? Cinta adalah kebebasan.

Tapi ya sudah lah ya, Dek, gak usah peduli ama perasaanku. Perasaan aja gak peduli ama gua sendiri. Ya, gimana mau peduli, perasaan gua sendiri gak punya otak. Serem kali kalau perasaan punya otak. Tapi, ngomong-ngomong, benar sih kalau perasaaan punya otak. Tepatnya, di jatung yang jadi sumber perasaan yang punya otak. Wah berarti serem dong? Bentuk otaknya tonjolan? Wah, berarti ada 3 tonjolan di dada? Wah, jangan ngeres, semua manusia punya.

Enak ya jadi idola? Diidolain, diimpi’in, ampe dilupain. Yang gak enak itu idola yang dilupain. Santai, elu, Arafah, masih menjadi idola gua sampai terbawa-bawa mimpi. Habis gitu, eh ngelupain elu, hehe... Cuma ada bekasnya dikit di bantal, mirip pulau. Bekas lelehan liur. Maklum Fah, kalo habis bangun malah ngelupain elu, karena gua bukan pemimpi. Gak ada stok banyak buat mengingat-ingat seputar elu. Ampe gua heran, itu yang ngidolain artis tertentu, punya stok kenangan gak tuh? Tapi wajar sih ngidolain yang gak jelas. Yang gak wajar itu ngributin, musuhin sampai jadi gila seputar berita idola yang gak jelas. Aneh!

Adek Afah, mungkin mimpi gua seputar elu adalah pertanda bahwa gua harus menerima kenyataan. Iya, kenyataan kalo gua takluk pada kenyataan. Gua hanya orang seberang dan elu sudah menembus batas wilayah penyeberangan. Wah, pusing banget nih kalimat, perlu pakai ilmu geografi biar tahu batas jarak penyebrangan. Pada intinya gua orang dekat dan elu orang jauh, yang kebetulan di tengah-tengahnya adalah pulau impian ... lelehan liur.

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya