Rindu Arafah Rianti, Gelisah Wow

cinta segitiga
Rasa rindu itu datang karena kita terus membahas, memikirkan sesuatu yang jauh dari kita. Contohnya gua, selalu membahas Arafah − biasa gua panggil Afah, Adek Afah − dalam tulisan cerita komedi ini, malah ujungnya muncul kerinduan, serius. Bak merindukan kekasih hati. Sering gitu jantung degup-degup sendiri, paru-paru kembang-kembis sendiri ampe keringat pun keluar sendiri. Ya ampuun, Adek Afah itu idola gua, adik imajiner gua atau gua lagi doyan, ngarep gitu?

Rindu Arafah Rianti, Gelisah Wow

Gua rindu, kangen adek imajiner gua, Arafah, karena gak lagi bisa liatin tampilan lucu stand up Arafah di tv. Tapi wajar sih kalau gua rindu artis cewek bahkan sambil guling-guling di kasur karena ngarep ketemu. Masalahnya, gimana kalau gua selalu membahas artis cowok, terus muncul rindu, kangen? Masak gua harus guling-guling di kasur juga, ngelus-ngelus dada sambil mikirin artis cowok? Wah, bisa tumbuh alis liuk-liuk deh atau gua bisa mendadak ‘doyan’. Amit-amit...

Baca: Arafah, Berdoa Saja, Ya Sudah ... Sukses

Tapi gua gak perlu khawatir, katanya Arafah mau dikontrak main sinetron. Bahkan sekarang ini dia lagi syuting main film bersama CTR milik Koh Ernest. Tayang bulan depan. Gua ampe punya pikiran, “Kali ini gua mau nonton film bioskop yang sebelumnya gak pernah nonton sama sekali”. Yah, ini zaman apaan ya? Gua ampe lupa kalau ini era modern film bioskop. Gua masih aja nonton layar tancep. Haduh, maaf, Dek, film elu kedatangan penonton jadul banget.

Ya, walaupun gua belum pernah sama sekali lihat film di bioskop, tetapi gua rela sih mau nonton sekali, khusus film Arafah, walaupun harus membawa malu plus kenorakan gua di bioskop. Gua mau teriak-teriak, “Hoi penonton, gua baru lihat bioskop nih, gua nonton demi Arafah, biar semua orang tahu”. Gila! Lampu film bioskop mendadak mati, malu diliatin penonton norak.

Dek Afah, asal elu tahu, kerinduan gua ama elu membuat energi gua meningkat buat menulis seputar elu. Setiap hari gua belain nulis, paling tidak curhatan konyol gua sendiri seputar elu. Elu gak percaya kalau kerinduan gua ini bikin energi gua bertambah? Lumayan kan dapet tambahan energi gratis? Gak beli minuman berenergi lagi. Hemat uang, haha... makasih ya, Dek.

Terpenting buat gua sih, elu gak perlu sampai ngerinduin gua. Gmana kalau sampai elu ngerinduin gua? Bisa muncul hantu jadi-jadian. Ya, emangnya apa yang mau dirinduin elu? Ketemu gua aja belum. Yuk ketemu, gua bawain oleh-oleh mangga Indramayu sama Teh Iis Dahlia juga.

Bicara rindu, sebenarnya ini adalah reaksi biologis yang alamiah. Bukan mengharuskan atau menandakan bahwa diri kita memiliki rasa cinta. Atau kata pecinta wanitanya adalah ‘naksir’. Yah, tapi kalau gak ada rasa cinta atau naksir, emang rindu itu buatan siapa? Buatan bunga bangkai? Hadir gak dicintai, pergi pun gak dirindukan.

Tapi benar sih, rindu adalah percikan dari rasa cinta. Atau kata bahasa sohib gua adalah ‘Solmet’. Tapi cinta gak harus diartikan cinta ala-ala abg alay yang harus ngarep: jadian deh; paling enggak, sikap PHP adalah mutlak; atau ngamuk-ngamuk karena cinta ditolak!

Dek, gua tunggu selalu aksi lucu elu di tv. Karena tv itu satu-satunya yang bisa membuat gua ngelihat aksi lucu elu. Gua bisa kehibur, paling tidak bengong sambil mikir. Tapi jangan salah mikir, ya dek. Kalau gua terhibur liat aksi lucu elu di tv, bukan berarti elu cewek penghibur. Aduh, kiamat bahasa dah, gua. Lagian, kalimat bahasa salah pakai sih. Masak, cewek penghibur selalu indentik dunia enyek-enyek? Seharusnya cewek yang tukang enyek-enyek itu dikatain cewek ‘penyek-penyek’, ‘benyek-benyek’ juga boleh atau cewek ‘penyet-penyet’. Ayam pinggir kampus kali, penyet-penyet.

Dek Afah, selamat menunaikan solat, ya dek. Solat apa aja deh... Solat jenazah juga boleh. Kali aja ayam penyet ada yang lagi meninggal dunia sekarang ini.

Malem adek. I miss you...

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya