Tingkah Si Unyil Arafah Rianti

cinta segitiga
Yah, hari ini gua mau bahas apa lagi ya seputar Arafah Rianti? Bingung. Tapi tangan seperti gerak-gerak sendiri, berasa sudah jadi otaknya aja nih. Sayang, otaknya gak punya tempurung otak. Otak, apa otak-otak? Kalah sama handphone, ponsel tangan, bisa ngetik SMS tapi gak punya tangan, hehe...

Tingkah Si Unyil Arafah Rianti

Adek Afah, bantuin gua mikir dong, bikin cerita roasting komedia seputar elu... Masak gua bisanya bikin judul doang: “Tingkah Si Unyil Arafah Rianti”. Elu kan pernah jadi unyil, kali aja elu bisa mikir nyeritain ke-unyil-an elu waktu jadi unyil. Kok bisa ya, dari mata rusak menjelma jadi unyil? Gak sekalian aja, dari bisulan menjelma jad Ladya Gaga atau dari kram otot menjelma menjadi Gatot Kaca.

Baca: Arafah, Jangan Takut Jadi Ibu

Waktu elu jadi unyil, itu gerakan yang paling terlucu menurut gua. Tapi gua gak tertawa, gua mau muntah!!! Ups... masak gua muntah sih liat elu...? Paling gua gatel-gatel ama kram otot.

Elu emang memiliki bakat alami seni teater. Gua lihat, waktu audisi, stand up elu kayak orang yang lagi ketakutan lihat hantu atau kayak sendi kurang oli, kaku banget. Sekarang, dalam waktu cepat, elu malah bikin orang kaku lihat gerakan akting elu. Gua tahu kalau elu emang mau ikut teater di kampus, eh malah elu udah main film sungguhan. Ya, kan emang kita hidup di dunia film sungguhan. Emangnya ini dunia film alam kuburan?

Adek, ada benarnya elu stand up menghadirkan icon lucu Si Unyil yang khas Indonesia banget. Sekarang, hiburan sudah menjelma menjadi kebarat-baratan. Tapi belum maksimal tuh hiburan yang mengangkat ketimuran Indonesia-nya. Ada gak ya hiburan Keutara-utaraan? Apalagi ke selatan-selatanan, bisa ketemu Nyi Roro Kidul.

Si Unyil adalah sinetron pertama, hebat ya? Betul gak? Betul aja lah. Acara Si Unyil adalah film serial televisi yang biasa disebut sinetron. Hebat ya? Zaman dulu boneka sudah main sinetron? Elu, Fah, jangan kalah aktingnya ama boneka. Ya mirip-miripin lah gaya Si Unyil. Kalau gak, ya jadi Bu Bariah atau Si Melani... Tapi jangan sampai elu jadi Pak Raden. Gak nahan. Gua bisa gatel-batel ama kram otot lihat elu kumisan ala Pak Raden.

Adek Afah, dunia ini gak selucu tingkah hidup SI Unyil. Untuk itu, sempatin diri elu untuk menangis pada Sang Pencipta. Gimana coba cara menangis yang baik dan benar pada Sang Pencipta? Jangan-jangan elu lupa lagi cara menangis yang baik dan benar. Ah, kebangetan kalau ampe elu lupa nangis pada Sang Pencipta. Kebanyakan belajar salah sih. Makanya, belajar yang benar. Belajar Matematik, elu malah belajar Teka-Teki Silang. Belajar Sejarah, elu malah belajar asal-usul Lutung Kasarung. Haduh.

Ya sesekali elu berdoa buat gua lah. Gua masih jomblo nih. Cobalah sekali saja berdoa biar gua ini cepat dapet jodoh seorang cewek. Kemaren-kemaren seorang siapa?

Ingat, Dek, salah satu ciri khas elu adalah gerakan-gerakan lucu saat stand up. Elu goyang bahu dikit aja, udah bikin banyak penonton ketawa geli, pengen gaplok manja ke bahu elu. Ada gitu gaplok manja? Kalau lagi marah ama pasangan, ngeselin liat mukanya, kasih aja gaplok manja lalu bilang, “Enak kan gaplok manja gua?” Perih tahu!!!

Menurut gua sih, jadi cowok itu jangan ringan tangan ke cewek apalagi ampe nampar ke muka cewek. Gimana kalau ampe pipi bengkak-bengkak? Mendadak jadi Lady Gaga. Maka dari itu, kalau elu cari cowok, Dek, jangan yang punya sikap ringan tangan. Contoh kecil adalah, suka mukul-mukul meja saat ketawa, saat marah atau suka minta-minta. Ini tanda bahwa cowok itu memiliki sikap ringan tangan. Tapi jangan juga pilih cowok yang bersikap berat tangan, kaku, biasanya tangannya selalu kram otot, bisa mendadak jadi Gatot Kaca

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya