Curhatin Mini Impian Gak Pakai Sayap Untuk Arafah Rianti

cinta segitiga
Entah gimana impian elu, Arafah...? Seolah terbang bersama burung. Tanpa sayap, akhirnya terjatuh lagi. Gua khawatir kalau elu punya impian yang gak pakai sayap, cuma numpang pesawat. Menikmati multi job memang pusing bin ngedrop. Elu di kontrak main film, brandambasador, stand up, kuliah, main males2an. Nanti, elu main sinetron yang gua tahu dari mulut mentor elu. Denger-denger kuliah elu mengalami masalah, gak bisa ikut UTS. Kali ini gua serius ngomong, pakai mulut, gak pakai hati. Serius, gua gak becanda. Emang harus lucu?!

Arafah Rianti

Emang gua ini siapa? Tetapi bahasa batin gak harus menjadi gua ini siapa dan elu itu anak apa? Terpenting gua punya hati, getarannya membuat gua terfokus membahas hidup elu, kesuksesan elu. Gua bukan fans elu karena gua gak ngerti apa itu fans. Gua juga bukan saudara elu, gua bukan pacar elu bahkan suami pun dianggap mustahil bin rekayasa. Tetapi hidup ini penuh daya tarik yang bisa jadi gua jatuh dalam tarikan kehidupan elu. Norak, emang. Namun norak yang menspesialkan perasaan. Haduh... peras keringat dulu...

Dengerin baik-baik kata batin gua, dan gua yakin bahasa batin gua nyambung ke batin elu karena kehidupan adalah bagai udara yang gak bisa dipisahin. Dengerin, perhatiin impian elu yang jadi prioritas, baik kesenengan elu, keterjaminan elu dan juga kemanfaatan elu. Jangan pakai acara jadi angin yang tak tahu arah. Jadilah arah yang bisa nunjuk angin. Elu adalah bingkai bakat yang masih tak terpatri.

Elu pertama kali stand up, elu seneng, karena bisa pecah bahkan sampai elu juara 3. Pentas di kafe-kafe. Bahkan sekarang elu juara nasional stand up comedy di Indosiar walaupun hanya juara 2. Sekarang, elu ngeluh terkesan malas ama stand up, malas nulis materi. Elu ngunggulin, lebih enakan akting film, cuma ngafalin lalu akting. Ya iya lah, orang nganggur itu enak. Elu gak tahu aja, ketika udah jam terbang agak nanjak, elu akan berkata, “Suting njenuhian, cape ngapalin terus tapi kita gak bisa ekspresi sesuka kita.” Ketika elu kembali kangen stand up, elu udah jadi barang asing lagi. “Siapa elu, Arafah?” Elu gak punya tempat lagi karena elu males-malesan ke stand up comedy, males nulis materi dan open mic. Padahal elu itu punya bakat dalam stand up atau main film. Gua percaya itu.

Plis... sambil menahan perasaan sedih, plus perih, laper. Plis, pertahankan mental elu, dan latih terus stand up comedy walaupun elu udah punya bakat alami. Plis angkt heartphone elu biar elu denger kata hati gua.

Gua ingetin... stand up comedy itu berat karena dituntut bisa ngebawain kelucuan dengan eskpresi memerankan karakter, berakting. Ngelucu itu berat. Tapi mengapa ‘Bang Panji’ bisa ngatasin tantangan berat ketika diawal karir mungkin gak selucu elu? “Kenna Deh,” adalah acara Bang Panji, setelah itu gak laku lagi :-).

Elu pertama pentas stand up udah ngunggulin semua senior. Pikir, apakah itu bukan bakat yang hebat? Elu punya bakat. Hanya jam terbang yang ngebuat elu belum matang atau matang buat ngebawain kelucuan. Elu memvonis itu sulit. Tetapi di mata kita, elu itu jagoan. Plis, gak usah lagi berkata, “Malas gua nulis materi stand up. Habis kudu bisa ampe lucu...enakan akting.” Elu belum punya jam terbang tinggi. Jadi, gak lucu elu, garing elu, yang gak seberapa itu di awal tampil, kita khususnya gua, memaklumi hal itu. Semangat, Dek!

Capek ya nuli serius... Ya udah nanti nyambung di sini buat becandanya.

Tapi, udah lah... gua lagi malas nulis cerita unyu-unyu di sini. Udah kebawa keseriusan emosional buat Arafah, jadi malas buat acara ketawa-tawaannya. Kenna deh..

Ah, ceramah panjang, sok nasehatin, gua sendiri ujungnya malas, hehe...

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya