Curhatin Mini Yang Terbua-ing Sayang Untuk Arafah Rianti

Siang... Masih ingin hidup? Kalau ingin mati, segera pesan tanah sekarang buat mendem mayat elu. Stok tanah mumpung belum abis.

Sudah haus? Oke, tahan dulu. Ngakak dulu... Tapi gua gak nanggung gumpalan bau mulut elu elu semua.

Curhatin Mini Yang Terbua-ing Sayang Untuk Arafah Rianti

Arafah: Om Dedy, Bisa Gak Lihat Rambut Sendiri?

Enak bener hidup elu Fah, sekarang. Habis syuting film, elu tampil ama Dedy Botak. Itu tuh, si Dedy tukang acara di Hitam-Putih. Tukang ngoceh, tukang nanya-nanya ke binatang tamu. Kebetulan elu ama Aci yang jadi binatang tamu, ups bintang tamu. Yah, ngoceh si Dedy kalah skak dah ama elu, “...kalau Om Dedy bisa lihat rambut, Arafah juga bisa. Om Dedy bisa gak liat rambut Om Dedy?” Tik tok tik tok. Dedy Botak gak bisa nyahut, kaku, kalah ocehannya. Genius lu, Arafah. Jadi, kata siapa Arafah itu Radikus, Radit makan Kakus?

Baca: Tingkah Si Unyil Arafah Rianti

Brand Ambasador Arafah Rianti

Kali ini Arafah menjadi brand Ambasador Rabbani, menggeser pesaing hijaber Fatin. Hm... emangnya tanding banteng pake menggeser pesaing hijaber segala? Gua sudah menduga, waktu ketika sedang hujan rintik, berbisik dan menyanyikan lagu tik-tik bunyi hujan, entah apalah suara bunyinya. Yang jelas prediksi gua jelas dan tegas, bahwa Arafah bakal jadi brand Ambasador. Hm... gak sekalian aja... banteng dihijabin ... biar bisa jadi brand ambasador matador gitu?

Baca: Arafahku, Fatinku ... Otak Koslet

Antara Arafah dan Fatin, Gua Milih Siapa?

Berasa menjadi orang ganteng binti beauty, gua sok-sokan memilih antara Fatin dan Arafah. Emangnya cewek yang lain nunggu audisi kedua buat dipilih?

Bukan apa-apa sih gua memilih kedua cewek imut itu. Bukan karena faktor naksir, ehem... Tapi dulu gua hampir mengidolakan ... hampir ya... Ya, hampir mengidolakan mereka berdua. Pentasnya selalu gua tunggu. Yang bikin sebel adalah mereka berdua bikin gua jatungan. Jantung gua seperti mau copot bila menunggu mereka tampil, apalagi saat prosesi eliminasi atau gantung mic. Karena itulah, gua pilih-pilih lagi, siapa yang terbaik diantara mereka yang bikin...? Ups... maaf, jawaban ini gak ada lucu-lucunya kalau diterusin. Malu, khawatir diketawain mereka berdua. Gila, masak orang tua ditertawain kedua anak-anak itu? Berasa tambah tua aja nih gua...

Gua IAIN dan Arafah UIN, Jodoh Islami Banget...

Gua kuliah di IAIN ngambil fakultas Pendidikan dengan jurusan IPS. Arafah, kuliah di UIN dengan mengambil jurusan Manajemen Pendidikan. Gua juga aktifis PMII, aktif makan. Arafah aktifis PMII juga, aktif ngambil donor darah nyamuk. Gua Jodoh! Jodoh jadi kakaktua. Yang lain ngiri. Lupakan deh...!

Lah, kalau gua jodoh ama Arafah, gua yang jadi guru, Arafah yang jadi kepala sekolah, tukang ngatur-ngatur guru. Gua disuruh ini, terus, disuruh itu, terus nyuci baju, terus nyuci piring, terus nyuci orang, gua jarang mandi disuruh2 mulu... ah terus, terus-terus mulu nih, Arafah...

IAIN dan UIN itu islami banget. Toilet cowok sama toilet cewek, dipisah, takut pembalutnya dibawa pulang kalau campur. Emang siapa yang doyan? “Idih... kali aja cowok yang udah punya anak, buat hemat biaya pempes.” Lift cewek sama sama lift cowok pun, dipisah juga. Kalau lift mereka disatuin, nanti cewek ciuman ama asap rokok. Pengap kan disitu? “Ih, sebel deh ama cowok yang gak tahu diri. Udah di lift, pake acara rokok segala..” (Sory, dialog dari Arafah, bukan dari gua, ehem...)

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya