Idaman Hati Arafah Rianti, Curhat Dong Kak

cinta segitiga
Halo penonton, eh pembaca. Gua mau membongkar kisah masa lalu Arafah Rianti nih. Wah, kejem banget pakek bongkar. Emangnya kuburan korban pembunuhan kopi sianida, pake dibongkar segala? Harta karun kale... iya, Arafah itu bagai harta karun. Arafah malah protes, “Gua bukan harta karun, tapi bagai minuman kereta yang rasanya masinis.” Waduh, jauh banget, Arafah, dari harta karun menuju minuman kereta masinis? “Iya, soalanya gua perhiasan dunia yang terlihat masinis.” Aduh, aduh, aduh, bingung nih pembaca, ngobrol ama otak absurd. Sebenanya dialog seputar kereta rasa masinis itu waktu pentas Arafah di acara Stand Up Comedy Nite #7 di Makasar.


Oh ya, apa sih yang mau gua bongkar seputar kisah lalu Arafah Rianti? Sepertinya, banyak yang mengira kalau gua ini tukang gali kubur. Atau paling minim banget nasibnya yaitu tukang gali benjolan jerawat. Meledak kali benjolan jerawatnya. Yah, bukan semua, kawan. Lalu apa? Emangnya kuis, ada sesi tanya-jawab. Udah, baca saja.

Gua sebelum Arafah terkenal, baru masuk SUCA, menelusuri blog milik Arafah. Biasanya, anak sekolah era online ada tugas untuk buat blog. Ternyata benar. Ada foto Arafah lagi pose tiduran di kamar blog. Sepertinya lagi bikin pulau bantalan. Gua bangunin, gak bangun-bangun. Gua teriakin, malah suaranya masuk ke telinga gua. Lelap bener tuh Arafah tidur. Tapi, emangnya layar smartphone, tangan nempel, fotonya langsung loncat pagar?

Karena gua tukang peselancar ulung di samudra online, gua nemu lagi blog Arafah yang kedua. Tapi gak ada isinnya, adanya penghuni gaib. Tapi gua gak mau jelasin. Emang gak ada isinya..., benjolan jerawat. Isinya cuma terpasang foto Arafah Rianti waktu masih kecil, lebih kecil lagi, dan terus lebih kecil lagi sampai berukuran 80 px : 80 px. Tapi foto masa kecil Arafah Rianti harap dimaklumi ya? Jangan diledekin. Maklum, masih belum bisa bikin pulau bantalan, belum masuk jurusan “Liur Art”.

Gua sebenarnya udah bilang ama Arafah lewat Instagram @arafahrianti, “Adek, ada dua blog milik elu. Masih bisa login gak? Kalau bisa, apus aja tuh blog yang gak ada isinya.” Tapi karena banyak komentar SPAM peninggi badan dan pembesar payudara, ups... bukan, tetapi iklan web jasa folowers, komentar gua sepertinya gak kebaca. Atau mungkin komentar gua dibaca Arafah, kan gua emang jelmaan buku harian Arafah Rianti, bisa dibaca dan ditelantarin buat jadi saksi bisu. Mungkin email blog sudah terkunci rapat, akhirnya masa kontrakan hunian blog dihuni Om Jin.

Baca: Kesamaan Ini, Arafah, Janganlah Kenang Selalu

Mohon gak usah nahan air mata ya kalau emang nasib elu cengeng baca curhatan hati dari Arafah Rianti seputar idaman hatinya atau mendadak jadi pahlawan buat ngelawan cowok kurang anjay. Nih isi curhatan dari Arafah Rianti
Neraca merupakan suatu daftar yang menggambarkan aktiva (harta kekayaan), Utang dan Modal pemilik pada saat tertentu. Dalam Neraca ini selalu menunjukkan adanya keseimbangan antara sisi Debit dengan sisi Kredit. Keseimbangan ini selanjutnya disebut dengan persamaan dasar akuntansi (accounting equation).

Curhatan di atas adalah bukti kalo Arafah Rianti lagi galau pada hitungan Matematika cinta dari si idaman hatinya. Tapi sepertinya bukan itu. Itu mah tugas sekolah. Maaf, pembaca, aduh, salah ngopi luwak deh gua..

Nih yang bener.
Assalamualaikum wr.wb Gue mau sharing cerita tentang pengalaman cinta gue nihh hehe. Dimulai gue memasuki dunia smk itu gue baru tau bagaimana rasanya cinta, maklum pas smp kata temen-temen gue, gue masih aja kecil makanya dipanggil upin, nah cinta pertama gue itu inisalnya M dia itu kakak kelas anak perhotelan dan dia anak satgas semacam osis gitu deh yang klo tugas tuh didepan ngeliatin anak-anak rapih atau engga, dari mulai hal sepele pun dilihat apalagi satgas yang kayak temen gue gabakal bisa ngebohongin dia deh. oke balik.

Maklum Arafah Rianti baru ngerasain jatuh cinta ketika masuk 1 SMK karena telat menstruasi. Beneran, gua tahu itu waktu Arafah di wawancara ama tim alay Boykepedia di acara apa lah itu. Usil bener tuh dua alay itu. Malah bagi Arafah, datang menstruasi itu yang diaharap-harapin ketika teman-temannya udah pada menstruasi ketika SMP. Ciaah. Berasa mendapat “Legalistas Kewanitaan” gitu, Arafah, kalau udah menstruasi? Arafah pun tanya ama ibunya. Nekad banget tuh anak. Tapi, emang pemberani dong. Kata Arafah, “Bu, kok Arafah gak menstruasi-mentruasi sih?” ibunya jawab, “Mene ketehe bawa jahe”. Intinya si ibu gak ngerti.

Sebenarnnya sih, Dek, elu itu bukan baru ngerasain cinta tapi baru ngerasain cinta biologis yang cuma berlaku pada lawan jenis. Karena elu udah nemuin cinta sejati elu yakni keluarga elu, terutama ibu. Ngerti kan, Dek? Mungkin Arafah dari kejauhan lagi nganggup-ngangguk gak paham. Ya udah, terus aja ngangguk kayak boneka di mobil.

Berikutnya,
...Dan pada bulan ke-6 pun gue memutuskan untuk PUTUS sama dia, dan saat itu hati gue tenang banget udah gaada yang sms pagi siang sore malem, ya maklum klo punya pacar itu kadang klo perhatiannya berlebihan kitanya risih juga .hari pertama putus masih biasa aja dan happy, hari kedua putus dia minta balikan sama gue dan gue gak jawab, dan pas malam minggu gue makan pancong sejenis kue cubit yang biasa ada di sd di daerah sawangan bertiga. dan disana tuh gue dibujuk untuk balikan lagi sama dia, dan gue pun gak jawab karena menurut gue, gue masih sayang sama dia tapi entah kenapa rasa bosen itu ada, tapi klo gaada dia tuh bawaanya tuh sepi. Dan pada akhirnya dia pun ngajak balikan ketiga kalinya, okee gue terima karena gue udah bosen juga gaada yang sms, gaada yang ngucapin selamat malam hehe. dan dia bilang “serius kamu mau balikan sama aku ? yaudah tapi pas aku lulus ya kita balikan“ itu kata”nya enak banget rasanya gue mau makan dan gue kunyah terus gue keluarin lagi hehe.

Sebenarnya gua ennek, Dek, ama tradisi pacar-pacaran, kayak orang bener aja soal cinta. Makanya gua ceritain buat pembaca saat elu putus aja. Gua seneng kalau ada anak sekolahan atau kuliahan yang berani mutusin pacar, berarti berani mutusin buat nikah. Tapi gua salut, ada kata masinis-masinisnya dari elu, “Masih kayak orang pacaran tapi gak lebay.” Gua paham maksud elu, tetapi gua gak mau memperpanjang panasnya hati gua membahas ginian seputar elu, Fah.

Makanya, Dek, tepenting adalah bagaimana merasakan pohon cinta itu tumbuh, bukan bagaimana memetik buahnya. Menjalani mekar-mekar bunga adalah keharusan dengan teknik penyiraman yang mengurangi dehidrasi bunga walaupun tidak harus ada hasil buah. Karena tidak ada rotan kalau tidak ada akar. Ngomong apaan nih gua? Pada intinya, elu gak usah pacar-pacaran lagi. Ada dua jawaban, putus atau menikah. Kalau siap menikah, mengapa ngontrak cinta? Ingat deh, pesen sayang dari ibu elu, “Gak usah pacaran dulu. Urus aja kuliah ama karir stand up.” Karena ibu elu paham, pacaran itu buat nikah. Kalau belum siap nikah, masih abg lebay, ngapain pacaran?

Pesan buat Arafah, ingat selalu apa yang pernah elu tulis, karena lisan gak mudah untuk diingat.
...Untuk (untung,red) aja gue pkl banyak kakak yang seru jadi gue bisa curhat, dan kata kakak itu, bilang “kita jangan pacaran,kan allah menyebutkan siapa yang baik akan mendapat yang baik, jadi klo kita gak pacaran ya kali aja jodoh kita itu, cinta pertamanya kita. kan tersanjung banget buat kita“ nah sejak itu lah gue pikir pacaran itu buat apa ? buat makan hati ? buat gaya”an ? buat jadi temen curhat ? buat di manfaatin ? buat apa ? klo pacaran itu serunya pas pedekatenya doang selebihnya mah allahualam, bahagianya sesaat galaunya itu yang bikin muka bengep kayak di tampol sama ade ray wkwkwkw “ketawa versi alay. Dan sekarang gue masih jomblo berkarat kek besi tua yang umurnya itu puluhan tahun dan kalau dijual paling dapetnya ribuan, ya tapi bersyukur aja. banyak yang pacaran dan mengabaikan masa depa, ada yang gak pacaran tapi ngarepin pacar dateng dari langit juga ada , ada juga yang pacaran udah ngomong papih mamih hadeeehhh itu pacaran gak pake mas kawin aja belagunya pake gilaa ..Ya intinya sih gak perlu ngegalauin yang gak perlu digalauin sih, tapi tetep aja gue galau kalau mengingat tentang itu hehe . Sekian cerita cinta gue dan mantan gue yang gue bikin cerpen heheWassalamualaikum wr.wb

Sejak itulah, sepertinya Arafah Rianti memiliki cita-cita luhur akibat musibah cintanya, "Aku ingin menjadi air yang mengalir, menyatukan keretakan hati" sosweeet, gua mendadak jadi manusia lelehan lilin nih, Arafah. Gua ampe terharu-biru, terharu-ungu, terharu kelabu ampe terbangun tenda nikahan berwarna belang-belang.

Buat cowok-cowok, pengen tahu idaman cowok bagi Arafah Rianti? Sepertinya elu elu pade gak bakal keterima. Yang diterima adalah 1 cowok idamannya. Ya elah. Sepertinya gua menjadi cowok yang masuk agenda rahasia cinta Arafah nih. Ngiri kan elu elu pade? Nih, idaman cowok Arafah waktu ditanya Muslimah Daily, “Tipe cowok Arafah yang seperti apa?”

Arafah menjawab, “...yang gak neko-neko, yang sederhana, terus yang, terus yang pokoknya yang sayang ibunya, ibadahnya gak putus-putus, terus sih gak neko-neko lah, gak gengsian gitu, cowoknya gak gengsian, udah tipe cowoknya gitu aja sih... ya udah tipe cowoknya ... yang sayang ibunya lah, yang sayang orang tuanya”

Kalau elu-elu pade masih pada miskin, elu elu bisa tuh unjuk rasa ke Arafah, nuntut hak cintanya. Gua yang jadi polisi buat mengamankan pendemo dan mengusir pendemo cinta yang anarki. Taati aturan, karena jodoh ada di tangan Tuhan.

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya