Jangan Putus Kuliah, Arafah, Ingat Perjuangan Melelahkan Itu

Mendengar elu kebingungan nentuin antara kuliah atau main sinetron dan emang gak bisa milih satu pilihan, kepala gua ampe pengen minta piknik. Perasaan gua terkena pusaran elektromagnetik, mikirin seputar elu, Arafah.


Ya udah, gua ajak aja piknik ke rumah sakit, masih dalam penanganan untuk keluhannya orang miskin. Tepatnya masalah kurang kalium. Kata dokter sih, gua punya bakat kurang kalium dari lahir. Aduh, bahasa dokter emang keren, sering kurang kalium dibilang bakat. Bakat terpendam ya, Dok?

Tapi gua bersyukur, setelah mondar-mandir tiap bulan ke rumah sakit, sekarang hasilnya normal, yang lainnya abnormal, ciaah. Gila nih lab. Gak terlalu berat sih. Cuma guanya aja malas-malasan gak makan yang disaranin. Akhirnya lama. Dan lebih lama sebelum pengobatan, ampe sekolah dan kuliah gua gagal setengah total. Gua jadi murid yang suka molor, lebih tepatnya posisi merunduk mirip orang molor. Gua gak kuat belajar. Ya emang gua pengennya tiduran. Nasib benar gua. Gua lagi gak berdaya, dibilang tukang tidur. Tahu lah, gimana harusnya nasib ujian orang kayak ginian: LULUS S1.

Lagi-lagi kepala plus mata gua minta piknik. Gua jalan aja kaki ke arah Grammedia. Gitu ya kalau piknik buat kepala dan mata gua? Keren abis, padahal cuma nampang doang di situnya. Gak baca serius. Gak punya modal juga. Mampus dah kalau ketahuan ama Arafah! Tapi santai, Dek, gua beli buku Strategi Jitu Berpromosi Dengan Google Adword, demi ng-iklan-in elu.

Gua lihat papan iklan besar. Terpasang foto Arafah. Ya, seperti yang diberitakan bahwa Arafah Rianti udah jadi brand ambasador Rabbani, pesaing berat Fatin. Untung bukan pesaing banteng matador. Foto elu cantik sih, tapi sayang, elu berubah segede anak dinosaurus yang baru lahir prematur. Ampe foto Fatin, elu singkirin.


Baca: Idaman Hati Arafah Rianti, Curhat Dong Kak

Gua sebenarnya sedih ngeliat elu, Arafah. Cuma ampe hari ini gua belum paham, gimana numpahin air mata sambil ngerengek lewat tulisan ini. Gua gak mau berkata “hiks”, karena itu kata ngejek. Gua juga gak mau nampilin gambar putri gayung murung sambil kuncurin air mata, karena itu dusta. Masak gua harus nyanyiin rintik ujan? Kasihan pawang ujang, gak laku.

Gua gak bisa apa-apa, Dek, buat nampilin rasa sedih gua. “Ya elah, kalau pengen nampilin air mata, pakek foto atau vidio kale, bisa, pemodal kere.” Nyaut aja tuh layar laptop gua. Gua elus-elus layar laptop. Muka elu, Arafah, dicemongin laptop gua. Kasihan Arafah, diam melulu dari tadi. Ngobrol dong, Arafah. Gak liat kalau gua lagi sedih?

Gua sedih dengar keluhan dan kebingungan elu, Arafah, yang gak bisa jawab sebuah pilihan, “Main sinetron atau kuliah?” Jadi benar ya, pertanyaan yang sulit itu adalah pertanyaan yang gak ada jawabannya? Ngapain tanya kalau gak ada jawabannya? Siapa sih yang bikin ulah ampe elu gak bisa jawab? Hot Issu. Timpukin aja pakai tissu got.

Elu berkata, “Pengennya sih, jalan masih, kuliah masih lanjut. Lalu, semua lah berjalan dengan baik lah, semoga. Jangan, maksudnya gak ada, gak, jadinya jadi bingung gitu karena kayak dikasih pilihan gitu, mau main sinetron atau mau mau kuliah gitu. Tapi, Arafah jadi bingung kan mau gimana.” Dan mengakhiri kalimat dengan muka murung elu, Arafah. Jlebs, ada yang nusuk gua dari depan.

Perasaan gua kayak keriris, kepala seperti minta dibelahin, ampe nafas pun ikut-ikutan saja menembar bau-bauan, ngelihat kebingungan elu. Ngingat-ingat kisah belakangan elu yang berjuang mati-matian demi kuliah. Ampe mau belajar presentasi aja elu ikut Stand Up Comedy, jalan jauh melawan angin malam, keren. Ampe pada titik didih di SUCA 2 Indosiar, tepatnya di 4 besar, elu nangis-nagis gak nahan. Ampe gua pengen banget nampungin cucuran air mata elu, barangkali butiran mutiara putri gayung. Itu semua demi kuliah elu.

Ingat kan elu pernah ngomong waktu di wawancara Muslimah Daily? Ya ia lah, pernah. Diwawancara ya ngomong, masak diam? Kata elu, “Kuliahnya, gak bakal ditinggalin dong. Soalnya gua masuk kuliah tuh, kerja keras itu, mati-matian gua. Masuk UIN itu gua mati-matian belajarnya. Semoga saja gak keteteran, gak boleh. Harus kuliah juga. Takut gua.”

Gua pengen teriak, Arafah, biar elu denger! “Semangat-semangat-semangat! Jangan tinggalin kuliah, pliss! Gua gak rela, gak rela, elu ninggalin kuliah.” Eh, elu, malah ngantuk mulu dari tadi. Diem aja sih elu, diajakin ngobrol! Haduh.

“Plak!” Sialan nyamuk, gigit elu, Fah. Gua beresin. Sialan, bekas itamnya nempel. Gua bersihin. Yah, sialan, tissu bekas kena air got.

Gua yakin elu bisa ngatasin masalah spele elu. Sambil elu terak histeris!, “Spele!”. Gua yakin, perjuangan elu demi kuliah masih tertanam dalam dada, ngakar ampai ke syaraf pusat, dan berjalan bersama aliran darah... Hanya saja, ada saja lemak idup bikin gendut masalah. Rumus biologi harus elu ingat-ingat terus Dek, bahwa pertumbuhan itu butuh air. Minum air sebanyak 8 gelas setiap hari, ya, Dek. Beuh, ilmuan banget nih gua. Gua yakin, elu geleng-geleng tahlilan, gak paham.

Cuma gua juga paham, sinetron tiap hari apa gak gila tuh jadwal syuting? Mengingat kampus elu itu mirip kampus gua – di IAIN Cirebon − yang ngandalin kehadiran buat bisa ngikutin UTS. Ingat kan, elu pernah gak diterima buat ikut UTS? Gua tahu dong, curhatan elu di Bintang.
Jadi di kuliahan arafah tuh kalo 3 gak masuk, gak boleh ikut UTS. Nah, terusnya tuh, eh, udah kayak pengen 3 ka, udah tiga kali gak masuk gitu. Tapi lagi bikin, surat-surat gitu dah, permohonan-permohonan biar bisa ikut UTS. Jadinya tuh jadi, kan, eh, kuliah senen selasa rabu kamis, jadi itu kuliah tuh full sampe full dari pagi ampe sore. Terusnya, eh, dilanjutin lagi kalo, belum lagi kalo ada syuting gitu-gitu. Jadinya, baginya kayak gitu! Kayak gimana gitu.

Duh, sibuk bener. Semangat terus, Dek. kuatkan manajemen waktu elu. Singkirin nyamuk, lalat dan segala yang ganggu elu. Elu emang sudah gak bisa punya pilihan lain kecuali, “Cuti”. Gua setuju kalau elu cuti, tapi gak setuju kalau elu mutusin gak kuliah. Kalo gak mau cuti, gua rela deh, gantiin elu semua biar elu cuma fokus kuliah. Ups, itu mah modus! Tapi intinya, gua jadi khawatir. Gua malah ikut bingung bersama hidup elu. Mirip buntut cicak yang putus dari tubuhnya. Elu tau gak gimana buntut cicak kalau lepas??? Goyang kedut-kedut, uget-uget.

Kebanggaan gua ama elu itu, elu berjuang ikut stand up comedy karena demi kuliah elu. Gua juga bangga, elu berhasil berjuang demi kuliah malah membuahkan hasil kesuksesan. Apa jadinya bila elu ninggalin kuliah hanya karena dunia keartisan yang cuma manfaatin elu di saat elu masih baru, muda, masih diminati pasar? Gua bangga apanya ama elu, Dek? Masak gua harus menduplikasi Arafah jilid 2? Dicetak 4 dimensi gitu, pakai struktur kode yang absurd-absrudan gitu, sekalian kode pakai PHP: pemberi hidung palsu. Kagak bisa, Dek! Kagak punya alat cetaknya.

Tapi gua tetap yakin bin percaya, elu gak bakalan ninggalin kuliah. Ninggalin jadwal kualih, otomatis. Tetapi, disitulah pelajaran, pelajaran manajemen waktu. Klop, manajemen pendidikan elu beriringan ama manajemen waktu karir elu. PR terbaik buat elu. Masak memenej pendidikan gak bisa memenej waktu? Telat ngajar, dianggapnya bonus, jiaah. Apa kata jam dinding ba’ dinding?

Pesan gua, kalau elu kuat pendidiran buat lulus ampe S1, semua ada jalan terbaiknya walaupun elu sekarang lagi sibuk main sinetron. Terpenting buat gua dan harusnya elu, jangan sekali-kali ninggalin kuliah dan berkata ngentengin, “Nantilah, cari uang dulu...” Plis deh, kalau elu udah berkata gitu, itu otak pemalas yang bakalan lebih sulit lagi buat elu kuliah. Bisa karena terbiasa adalah faktor penting. Ceileh, anjay badai. Gini-gini juga gua pakar pendidikan, Dek. Gua bahas dan dukung elu dalam pendidikan karena gua tahu gimana potensi sukses elu dalam belajar.

Sukses ya Dek, semangat! Semoga elu baca tulisan ini.

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya