Kesamaan Ini, Arafah, Janganlah Kenang Selalu

cinta segitiga
Gua mau curgat nih Arafah. Sepertinya, hati gua udah mendidih deh pengen segera untahin unek-unek bikin ennek ini. Lebay banget nih gua, berasa terbang diawan-awan. Untung aja gua pawang ujan, bisa ujan bombay mata gua kalau gak jadi pawang. Gua seperti jadi cowok pasrah, meleleh seperti lilin yang bosen idup. Sepertinya digaplok ama elu juga gua bahagia bener, Arafah. Yah, orang-orangan kartun. Habisnya, elu, jadiin gua bodyguard elu, ya gua nurut-nurut aja. Ups, sebebanya gua yang rela jadiin diri gua sebagai bodyguard Arafah.


Sepertinya, gua ini banyak kesamaan ama elu. Pamer dikit lah, biar banyak yang jadi heaters. Heaters apaan ya? Gua ampe diledekin, “Elu pandai nulis tapi nulis haters aja gak bisa.” Tetapi gua tetap gua, bisa jawab, “Gua anggap haters adalah heaters, orang-orangan baper, bawa perasaan hati ketika gak suka ama si publik figur.”

Baca: Curhatin Mini Impian Gak Pakai Sayap Untuk Arafah Rianti

Elu pernah jualan pulsa pas kuliah, gua juga pernah. Bagian ini nanti gua bahas. Soalanya, gak layak menduduki pringkat pertama di mesin pencari Google! Basi! murahan! gak tau untung! spam! Yang gak paham, minggir!

Elu ikut organisasi PMII, katanya, gua juga ikut. Hal ini ngebuat gua paham nilai tradisi keagamaan elu dan keluarga elu. Terbukti, elu ampe ngajak temen yang endut itu tahlilan dan pulangnya bawa besek tiga. Besek yang atu buat siapa tuh? Buat ganjelan perut? Tapi pada intinya itulah gambaran kesamaan tentang tradisi keagamaan gua ama Arafah.

Elu jadi tukang cuci, gua juga, eh sory, gua jadi kuli cucian emak gua dari sungai. Gua ingat banget stand up elu seputar mesin cuci jagain rental ama tali jemuran baju. Haduh, akhirnya gua ngerti, tangan elu pasti banyak bekas gosokan kain plus cap belang sabun. Kalau gua, cuma jadi kuli cucian. Ngampung banget ya gua? Ya maklum lah, ibu dan anak kampung, nyuci di sungai. Tapi sory aja yah, orang norak bukan identik dengan kampungan. Gua kampung muka elu, muka elu jadi lutung.

Bahkan, sekarang elu mahir stand up, gua malah berkuasa membahas elu di tulisan cerita komedi ini. Kita sepertinya sama-sama punya pikiran liar, absurd, otaknya gerak-gerak sendiri gak perlu pakai remot kontrol. Makanya gua naksir ama elu karena ada koneksi hati yang cocok menjadi dualisme ke-absurd-an. Tapi terkadang, koneksi kita putus-putus, gak ada sinyal. Maklum belum ada tower di sisi kita yang menguatkan koneksi kita. Tapi jangan salah pikir dulu, naksir adalah bahasa lain dari penaksir alias penilai. Ingat ya, wartawan... jangan bikin isu, bikin kita jadi fakta aja..

Apa lagi yang sama, antara kamu dan aku? Cieeh, aku-kamuan. Oh, ya, elu kuliah mengambil bagian pendidikan, gua juga. Hanya saja gua kurang makan bangku pendidikan, maklum gua lagi kena gizi buruk. Elu kuliah di kampus Islami di UIN, gua juga sama, tapi di IAIN. Hanya saja gua pakai celana jeans, hehe.... Gak nyambung. Tapi kita sepadan keinginannya, menjadi guru. Gak tahu guru apaan. Ya sudah lah, gak jadi, kasihan guru honorer-nya, jatah ngajarnya berkurang, demo gak dianggep, tapi ngakunya ikhlas ngajar. Kita emang sama-sama gak pantas jadi guru. Pantesnya, saling jadi guru buat kita berdua, ehem. Canda banget, adek...

Kata elu, elu juga pernah jualan buku? Hm... gua malah sewa buku bacaan, keren kan? Gak keren sih, cuma 5 buku doang waktu masih kuliah. Tapi pernah tuh gua jualan buku kayak elu waktu masih ada Berniaga. Keren kan jualan buku online? Tetap gak keren juga sih, karena yang dijual buku sewaan yang gak laku itu, berniat gua jual biar dapet duit, haha... maklum keluarga di rumah menunggu gua makan.

Sepertinya banyak kesamaan antara aku dan kamu. Cieeeh, kamu-akuan. Namun kesamaan ini janganlah kita kenang selalu. Kalau banyak kesamaan, ya sudah, gua gak bisa ngasih apa-apa buat elu, Fah. Gua cuma ngasih inspirasi cerita aja buat para pembaca, kali aja ada yang nyantol buat ngontrak gua jadi tukang kuli cucian emaknya.

Tapi sebenarnya ada rencana buat ngasih elu buku, buku cerita komedi Arafah Rianti karya gua sendiri. Cuma elu sudah mahir stand up comedy. Kalau gua ngasih buku materi stand up comedy, terus ngibur apa buat elu di saat elu justru pandai menghibur buat gua? Emangnya bisa tetap damai bila banyak kesamaan? Nanti bikin alasan, “Kita udah gak cocok lagi, lebih baik kita putus”, putus idung petruk atau pinokio? Ya elah.

Satu kesamaan mau gua bahas, bongkar habis tanpa bekas jerawat atau flek hitam. Yaitu jualan pulsa. Yeah, bosen bener tema ini. Ganti lah. Tapi, lumayan sih daripada jual ikan cupang, lebih baik jual pulsa. Elu pernah kan, Fah, jualan ikan cupang?

Intip punya intip, sepertinya kita sama-sama pernah merasakan bagaimana menjadi tukang menagih utang pulsa ke teman-teman yang tega molor bayar hutang. Elu dikira ampe menjadi orang pelit menurut teman elu yang tergabung dalam Smart Girl, mirip depkolentor. Gua, malah jadi depkolentor beneran. Gua datangin orang yang ngutang pulsa ke rumahnya, malam-malam, hanya demi mendapat sereceh 11.000. Nikmatnya... menjadi orang miskin, kreatif dalam keberanian.

Ada lagi, gila, gua ampe marah-marah bener ama teman kampus gua. Nyesek hati gua, Fah, seperti curahan hati elu akibat jualan pulsa, nyesek juga. Untung gak seberapa, emosinya luar biasa. Ini jualan pulsa apa jual perasaan? Itu kenangan dulu waktu masih kuliah. Gua gagal jadi tukang pulsa, elu juga gagal. Sepertinya kita harus kursus bina hati ama Aa Gym, biar terbentuk otot tukang pulsa yang kuat dan sehat mirip Ade Ray.

Bahkan gua pernah mau jualan pulsa lagi, pulsa listrik online. Tapi, tega bener tuh operator pulsa, ampe dibolehin jualin pulsa seharga nominal pulsa. Ngarti kan Fah, maksud gua? Rasanya seperti kecekik tangan orang miskin dan busung lapar, ups, sory. Habisnya, jual pulsa listrik 10.000 malah dihargai 10.000 juga. Gimana gua gak nyesek? Belum jualan pulsa, sudah nyesek. Gimana udah jualannya? Wah, gua bisa goyang campur sari nih, tapi gak pakai domfreet deh... Gila!

Gimana gua mau dapat penjualan pulsa? Harga standar saja sudah 10.500? Kalau mau dapet untung 1000, ya harus jual 11.500. Orang belinya mikir, “Ngapain beli ama alu, mahal?” Sombong bener tuh orang kaya, maunya yang murahan, haha... itu mah bukan sombong, tetapi ... belagu dah.

Haduh, akhirnya gua gak berniat jual pulsa listrik online. Malah jatuhnya lagi-lagi mirip elu, Fah. Gua jadi tukang jaga konter tahun 2016, sekarang ini. Elu jaga rental PS, gua jaga rental hp kredit dan pulsa. Ya ampun, elu udah terbebas dari penjara rumah, gua malah tetap ngumpet dalam penjara ruko hp. Jenuh banget hidup gua. Tetapi gua bersyukur, Arafah, karena elu menjadi penyemangat hidup gua, usaha gua, impian gua, sampai dengan titik darah penghabisan, merdeka! Elu adalah suplemen alami untuk kemakmuran dan kesejaheraan hidup gua. Gak apa-apa deh, gua ampe makan terus, asal ada elu di sisi bayangan elu, iya di sisi bayangan elu.

Sekarang gua memulai usaha kredit hp online milik adik gua, karena gua cuma manusia tumpangan. Walau gua manusia tumpangan, yang bisa ditumpangin tumpeng, gua malah bertugas sebagai pengelola dan marketer untuk kawasan online. Gue pengen ngasih elu hp, tapi khawatir gua nagih hutang ke elu, nagih perasaan elu buat gua, hm... Gak kok, becanda lagi.

Buat gua, Arafah adalah adik imajnar gua. “Yah, emangnya Arafah mau diakui adik imajiner?” ada aroma yang nyeletuk, ngomong di bawah pantat gua. Beneran elu gak mau, Fah? Asiiik, peluang usaha jualan cinta dimulai. Tapi sudahlah, cinta adalah sarana permainan saja, spesial Debu.

Oh ya Arafah, sekarang gua jadi tim marketing rahasia buat elu (rahasia pakai bilang-bilang). Elu juga gak bakal tahu kalau gua sendiri menjadi tim marketing elu kalau elu gak baca tulisan gua di sini. Ya, gua seneng aja nih, rela berbagi buat elu. Ya bisa dikatakan ikhlas, ya bisa saja. Tapi ya, kapan-kapan kita ketemu lah, membahas honor yang masih dalam status pending. Dibayar dengan pulsa juga boleh, mirip klien gua yang pesen artikel, maunya membayar dengan pulsa, murahan lagi cuma 50.000,-, haduh... emang gak punya duit apa gak punya rekening? Apa kata Dimas Kanjeng, kalau gitu?

Sukses ya, dek... i love you...

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya