Selamat Hari Cinta, Arafah

Heyy... Hayyy... Hoy! Medadak suara cowok. Kali ini, spesial hari cinta. Setuju kan? Mungkin Arafah gak setuju. Gak apa-apa deh, gua bahas hari cinta buat Arafah. Karena buat gua tuh, semua hari itu hari cinta dan memiliki makna cinta. Gak ada hari kalau gak ada matahari. Ceileh, puitis banget sih gua.


Selamat hari cinta tapi tolak sebutan hari valentin. Selamat hari cinta buat elu, Arafah, walau udah telat 1 hari. Semoga elu dipenuhi cinta setiap harinya termasuk cinta gua buat elu yang tiap hari gua berikan dalam selembar blog, ehem.

Puas kan nerima ucapan hari selamat hari cinta dari gua, Fah? Gak puas? Ya iya lah, gak puas, gak ada cokelat. Enaknya hari cinta, ya menikmati cokelat dari orang yang mencintai kita. Cowok mana yang cinta elu, Fah? Banyak ya? Banyak ya yang ngasih cokelat? Tapi cuma gua yang gak mau ngasih elu cokelat buat elu karena khawatir elu ketagihan. Bisa kempes dah dompet gua.

Haduh, emang gua ini agak perhitungan kalau urusan duit. Tapi elu gak perlu ngerasa rugi dicintai ama gue yang kere. Justru gua yang rugi, tiap hari nulis seputar elu tapi gak dapet-dapet duit. Huft... Mana nih uang? Penguasa, beri hambamu uang!

Tapi gua nih beneran tulus cinta ama elu, Fah, mencintai dengan segala pengorbanannya. Cuma satu yang gua minta, plis, jangan hubungan ama gua. Hancur, berkeping-keping bila udah cinta segede gajah, malah minta gak usah berhubungan. Tapi itulah fakta, Fah. Gua cuma pengen mandiri. Gak penting juga hidup elu, hehe... becanda. Jadi, gua gak mau berhubungan ama elu. Kalau elu mau, itu lain cerita, ngakak. Haduh, modusnya kebangetan banget.

Di hari cinta ini, gua yang bingung, Fah. Gua masih jombo ketika udah umur kepala 3 alias 31 tahun. Nih, gua minta pendapat ama alu, gua harus nikah ama siapa? Tik tok tik tok. Ah, gak ada jawaban yang pasti. Ya iya lah, takdir jodoh gua masih dipending Tuhan. Kalau elu jodoh gua, Fah, kelar urusan elu. Urusan mencari cinta, maksudnya. Tapi jujur, gua gak ngarep elu jadi jodoh gua. Gua jujur, gua tulus mencintai, menyayangi, mengasihi ampe memarahi elu hanya sebagai adik imajiner gua. Buat gua, elu adalah adik lucu, bukan istri lucu. Gua kawatir bilang, “Hayo istriku, pasti lucu jawabannya. Yuk lucu yuk, gak lucu ganti istri nih.” Haduh, jok elu bikin mules perut.

Di hari cinta ini, gua mau protes sebenarnya, Fah. Ngapain sih, ngerayain hari cinta? Ya terserah aja sih, asal bukan gua dan elu yang ngerayain. Masalahnya tuh, itu tuh. Haduh. Moral bangsa bisa bikin malu di hari cinta. Gak mau bahas panjang ah, udah pada mengerti kalau musim hujan gini banyak lubang di jalan ampe kendaraan oleng, tergoda belang-belang.

Fah, gua seneng mendengar kepastian elu kalau elu gak mau pacaran, langsung menikah. Jujur, gua gak rela kalau elu punya pacar. Cemburu, Fah. Tahu kan rasanya kalau hati cemburu? Pengen rasanya mandi besar, plus keramas. Oh, itu mah orang habis hajatan. Maksudnya mandi pakai air es, panas raga. Gua pengennya, elu langsung menikah sama orang yang tepat, saling mencintai. Nah, kalau elu nikah ama orang lain, gua gak cemburu, Fah. Malah gua ketawa, hahaha... Tapi gak mau lanjutin katawanya. Kayak orang gila. Ya sudah. Gak usah dibahas. Nanti jok Arafah keluar lagi.

Ya jujur. Gua gak cemburu kalau elu dimiliki orang lain, bahkan gua dukung elu, bagaimanapun. Hidup hidup elu, napa gua yang repot? Ceileh. Tega bener gua ngomong gitu. Tapi beneran sih. Gua cuma ngarepin, elu jangan meninggal duluan. Blog gua yang ini bisa hancur, meninggal dunia, tanpa elu. Hidup gua merana tanpa elu di dunia ini. Serius, gua sangat sedih kalau elu meninggal duluan. Gua aja dulu ya fah yang meninggal duluan? Elu mah gak pernah peduliin gua. Ya, paling elu bilang, “Terserah elu, kuburan kuburan elu, napa gua yang meninggal?” Udah, Fah, gak usah kepanjangan, nanti ada banjir dari puncak pipi.

Gua doain, terus buat elu, Fah. Moga hidup elu selalu bahagia, walau di sampingnya hidup derita. Hidup gak ada yang sempurna ya, Dek. Gua doain, moga karir elu lancar-lancar saja, walaupun hidup penuh hutangan. Ehem. Jangan ampe elu doyan ngutang ya? Enak ngutang, ditagih petantang-petenteng. Gila. Kata mario teguh, orang yang paling kurang ajar adalah orang yang berhutang namun ketika ditagih malah marah-marah. Kebangetan tan! Makanya Nabi SAW melarang nyolatin jenazah orang-orang yang punya utang tetapi enggan bayar utang.

Aduh, nulis ginian seputar elu, di hari cinta elu eh hari cinta dunia, hati gua tiba-tiba perih. Gua gak tahu harus berbuat apa dengan perasaan ini. Habisnya, hati gak bisa diobatin. Gak ada wujudnya. Apa kata dokter kalau gua periksa? Masak gua bilang, “Dokter, hati gua sakit.” Lah, pasien langka. Doker-nya malah periksa liver alias hati beneran dan berkata, “Hati anda bermasalah, ada cinta yang terpendam, haha..” Dokter murid sableng. Gak tahunya, dokter sakit jiwa.

Tapi, sebenarnya yang di maksud perasaan adalah kondisi yang ada di jantung. Jadi hati itu ya jantung. Cuma masih bingung, kalau punya penyakit jantung, boleh gak tuh dibilang penyakit hati atau sakit hati? Ya, apa boleh buat, gua cuma orang yang doyan makan teori tapi gak sempet gua olah. Terpenting, gua nikmatin aja ciptaan Tuhan.

Aduh, gua pikir-pikir, kemana punch-line-nya? Lucu memang gak ada ilmunya. Gak apa-apa dah, gak ada punch-line di tiap kalimat. Gak penting. Terpenting gua nampilin tulisan ini di blog buat adik tercinta, Arafah.

Baca: Surat Dari Bukit Jauh Untuk Arafah Rianti

Ya sudah lah, fah, ungkapan rasa cinta ini, di hari cinta ini, buat elu adalah cinta dari seorang kakak buat adik dari hati yang paling dalam, ke jurang.  Lov yu...

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya

0 Response to "Selamat Hari Cinta, Arafah"

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca artikel di blog saya, silahkan tinggalkan komentar