Gua Mau Nembak Lu, Arafah, Eh Jadian Sama Polisi

Sudah lama gua gak nulis seputar arafah rianti. Termasuk novel, gua kepaksa pending. Bukan malas nulis seputar elu, fah. Masak malas cari uang? Ups, maksud gua, masak malas nulis seputar elu? Tapi ada proyek melelahkan. Mungkin akan lanjut nulis lagi seputar tulisan ringan kayak ginian. Buat novel, gua pending dulu. Ngeremehin judulnya.


Lu udah bacakan, fah, tulisan blog ini? Syukurlah kalau elu udah baca tulisan blog ini dan desain grafisnya. Gua ikut seneng. Gua bea-belain nulis biar gua diterima. Diterima apa ya? Intinya gua pengen nembak elu. Eh, gua udah mau ancang-ancang, elu malah jadian ama polisi. Nyesek hati gua, Fah. Elu jadian ama polisi, bakal gua yang nanti ditembak. Elu mau kan nembak gua? Kali aja kan. haha.

Tapi sebenarnya gua ikut seneng, elu jadian ama polisi. Elu dijadiin mitra humas polri. Hm.. kalau ginian mah, gua gak perlu baper kali. Justru gua akan dukung penuh biar arafah bisa dapet pistol lalu buat nembak gua. Gua rela aja ditembak arafah, asal dibagian dada cinta, hrmmm. Mati-mati dah. Eh, serius mau ditembak arafah pakai postol? Gila sekarat, dodol! Orang waras darimana?

Assalamualaikum, gua Arafah Rainti

gua pengen ngucapin terimakasih buat kepolisian khusunya divisi humas polri karena sudah mendengar keluhan gua sebagai masyarakat

Dan terima kasih buat kepolisian karena gua sudah dipercaya sebagai mitra humas polri

Gua perhatiin, karir elu makin menjadi-jadi apalagi setelah kasus elu ditilang, haha. Syukur dah. Gua ikut seneng. Mayan dah walau di tingkatan IG, haha. Ya ampun, sekarang arafah jadi bintang iklan IG belum di tv, gua ikut seneng, ampe iklanin produk mlm juga. Ckckc. Nyesel gua bangga ama elu karena udah jadi bintang iklan. Masak iklanin mlm? Ups... bukan ngelarang sih, tapi bahasa iklannya bikin gua sakit hati. Gua bela-belain nyaranin elu buat iklan yang benar, elu malah asal comot! Berabeh kan kalau bahasanya melambay-gombal? Elu kan komedian, bisa ngelucu. Nulis sendiri dah, gak usah nyomot atau dikira-kira aja. Ups, nulis apaan sih gua...?

Bicara soal elu diangkat jadi anak angkat polisi, eh jadi mitra humas polri, sebenarnya karena elu lancang mengupload tingkah polisi atas tingkah supir elu, fah. Ngarti kan maksud gua? Gua gak tega jelasin ke elu karena elu udah serius ngirim surat ke polisi. Tapi gua maklumi lah, elu itu gadis lucu dan imut. Jadi anggap saja kejadian itu kejadian lucu. Keduanya saling bertingkah tetapi tetap yang populer adalah artis. Makanya polisi berani mengajak elu jadi mitra humas polri. Biar yang ditilang dan penilang itu nyadar, haha... polisi emang cerdas, dan arafah emang lucu walau lagi marah.

Assalamualaikum wr wb.

Pak, maaf sebelumnya karena saya lancang memvideo ini. Disini saya sebagai pengguna jalan merasa hilang rispek dengan polisi yang bapak tugaskan dijalan untuk mengatur lalu lintas atau mendisiplinkan pengguna jalan.

Saya setuju jika bapak buat tugas polisi dijalan untuk itu, saya sangat setuju. Tapi yang saya kecewa, kenapa polisi yang bapak tugaskan di jalan Bukan untuk mendisiplinkan pengguna jalan, melainkan menambah pundi" uang mereka ?

Pak bapak tau gak pak kalo bawahan bapak melakukan ini ? Tolonglah pak, ini merugikan kami, dan merugikan bapak juga. Jangan sampai tugas polisi yang mulia ini di selewengkan dengan beberapa oknum polisi nakal yang hanya memikirkan harta mereka. Ayolah kalian buat evaluasi, bicarakan.

Kenapa kalian seperti ini ? Gaji yang didapat sangat minimkah pak ? sehingga kalian mengorbankan citra baik kalian didepan masyarakat.

Maaf, kalo saya lancang. Maaf, saya hanya ingin mengembalikan fungsi polisi sebagai pengaman masyarakat bukan penakut masyarakat. Dan sekarang polisi bagi saya adalah momok yang menakutkan.

Terima kasih pak, terima kasih pak terima kasih. Saya berbicara, karna saya peduli. Dan saya percaya, bapak bisa mengembalikan pandangan masyarakat seperti saya.
I love you indonesia. I love you polisi. Kalian hebat.

Moga, arafah gak baca ini. Bisa dilabrak nih entar. Tapi seperti elu yang peduli ama polisi, gua juga peduli ama elu bahkan gua sayang banget ama elu, sayang kalau dibuang. Gua gak mau elu punya supir yang ditilang. Gua kasihan ama elu, kalau polisi mengatur hukuman sidang, dor dor dor. Gua mau berkata apa kalau elu turun jalan, mobil digandeng? Hiks, gua bakal nangis bombai, mengiris bawang.

Ya sudah gitu aja nulisnya. Seperti perkatan kamu, “Oke masalah selesai. Terimakasih teman-teman yang udah ikut berpartisipasi. Semoga ini menjadi pelajaran yang berharga”, gua ngikut saja.

Oh ya dek, maaf, belum sempet menulis lanjutan novel “Aku, Arafah dan Cinta Segitiga”. Habis lebaran mungkin mau gua lanjutin. Mis yu...

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya

0 Response to "Gua Mau Nembak Lu, Arafah, Eh Jadian Sama Polisi"

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca artikel di blog saya, silahkan tinggalkan komentar