Cari Peserta SUCA 3 Indosiar Untuk Novel Arafah Rianti

cinta segitiga
Tenang, adikku terimut sedunia hayal dan sejaya impian, kamu tidak bakal aku tinggalkan walau ada peserta SUCA 3 Indosiar yang baru. Blog ini spesial buat kamu, arafah seorang dan tidak bakal bikin blog lagi buat membungkus orang lain. Tapi, adiku hayalanku, tidak ada yang lain berasa hambar kalau buat novel. Istilahnya kamu seperti hidup dalam spesies tanpa wujud kalau tidak ditemeni. Serem banget. Tidak paham ngomong apa tuh. Aku tahu, karir kamu di stand up. Aku cerita di novel belum ada teman yang mendampingi kamu sebagai sesama komika. Jadi, gua ijin cari peserta SUCA 3 Indosiar yang bakal mengisi ruang hati kamu, ceileh...


Kamu tidak perlu pakai acara ngambek walau aku pilih peserta cewek SUCA 3 Indosiar. Tidak seperti yang aku ceritakan dalam novel, kamu ngambek,ngadu pada kakakku. Lebay kamu, masak cemburu sama pesaing elu di SUCA 3 Indosiar? Mereka teman baru kamu, paham? Teman bersaing, hrrr...

Aku janji, menspesialkan kamu, tidak akan meninggalkan kamu, biarpun ada pesaing yang lebih hebat dari kamu. Aku ulangi, aku tidak membuat blog baru lagi buat peserta SUCA 3 Indosiar yang lain. Asal satu syarat: kamu masih hidup. Ih serem. Haduh, bahas kematian kamu, aku jadi sedih, serus! Biarpun kita belum saling kenal, tapi aku sayang ama elu, Fah. Sayang, tidak bisa di makan. Jadi aku sedih, ah. Aku pernah bilang, kamu jangan mati duluan sebelum aku mati. Pesen jadwal kematian ke Tuhan bisa kan?

Aku mau cari peserta SUCA 3 Indosiar yang bakalan mengisi ruang cerita di dalam novel. Apakah cuma cewek yang aku cari? Nah, yang ini nih aku sulit menentukan. Aku cari karakter yang tepat untuk pendamping novel arafah rianti yang sedang aku garap. Bisa jadi cewek atau cowok. Tetapi karena aku cowok normal, sory suseh ya kalau milih cowok. Jadi aku yang normal dan cowok banget, aku memilih peserta cewek dong. Aku pilih yang aku sendiri suka memebahasnya seperti layaknya ke arafah. Aku malas bahas orang-orangan sawah. Eh, emang ada peserta SUCA 3 Indosiar yang orang-orangan sawah? Hadeh...

Apakah perlu juga untuk kepentingan tulisan yang lain bersama Arafah? Bisa juga. Nanti aku coba mengukur sama mengitung bagaimana kecocokan arafah dengan peserta SUCA 3 Indosiar yang sebagai teman duet di cerita komedi, terutama novel. Nanti aku, arafah dan peserta SUCA 3 Indosiar pilihan, duet maut dalam cerita komedi. Duet maut? Gila beneran dah. Padahal yang nulis aku sendiri, haha. Tapi aku ambil inspirasinya ketika aku menulis Arafah Rianti dan Aci Resti walau aku singkirin si Aci karena gak klop dengan tulisan blog, hehe. Tidak ada bahan berita yang menarik soal aci. Sory ci.

Apakah dibuka lowongan mencari peserta SUCA 3 Indosiar? Gila apa? Emangnya aku mau gaji apaan? Lagi pula, ini kan proyek suka-sukaku. Kalau tidak ada peserta SUCA 3 Indosiar yang menarik perhatian bola mataku, buat apa kan memilih? Aku tetap setia sama arafah, tidak ada yang lain. Ceileh, gombalan tingkat tua yang hampir kadaluarsa.

Siapa ya kira-kira, peserta SUCA 3 Indosiar yang akan mendampingi arafah untuk kebutuhan novel arafah? Saksikan selengkapnya di blog ini. Ceileh. Tidak ada iklan buat produk tv yang lain. Moga tidak kalah menarik dengan arafah. Terutama lucu yang tidak dibuat-buat. Tapi aku kira, tidak ada yang bisa menggantikan arafah selain arafah itu sendiri. Yoi, karfet.

Aduh, kamu tuh, fah, bikin hati aku tidak bisa lari dari kamu, ninggalin kamu, fah. Kalau hati gua lari, gua jadi manusia apaan? Manusia yang tidak punya perasaan? Kamu memang penyelamat hatiku dari pelarian tingkat global, ama worming worming-nya. Bayangkan sendiri, bayangkan sendiri ultra violet yang mengganas siap menyengat hatiku menjadi retak-retak dan keriput. Aduh, hatiku berteduh dibalik apa saat pelariannya? Dibalik harapan palsu? PHP kale... Makasih banget, deh. Lop yu pull...

Jadi, percaya kan, fah? Gua cari peserta SUCA 3 Indosiar cuma untuk pendamping kamu, bukan menggantikan kamu. Kalau peserta baru protes sama kamu dan aku, aku coret dari daftar cerita. Kali saja lagi enak-enaknya buat karakter pembantu buat peserta baru, malah di dalam cerita, si peserta protes, “Jangan jadiin gua pembantu dong. Tingkatin dikit. Jadi asisten gitu...” Lah, yang lagi nulis kan aku sendiri? Napa aku bikin protes sendiri? Sotoy kambing tidak pakai telor nih.

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya