Arafah Ditinggal Pergi, Neneng Risma Dideketin, Dasar Cowok

Huh, sejak ada artis SUCA baru, namanya neneng risma, gua seperti gak diperhatiin ama Kak Elbuy lagi. Gua udah ngerasa ditinggal pergi. Nyebelin banget. Gua juga males perhatian ama dia. Terpaksa gua perhatiin ayam.


“Eh, ayam, ayam-ayam apa yang gak bisa makan ayam krispy?”

“Kok petok kok petok, bego lu kok petok.”

Idih, ayamnya bisa ngomong. Gua rasa, ayamnya sudah punya gatget terkini, jadi pinter begini. Mungkin sudah terpasang aplikasi android ngoceh mania. Ya sudah, ayam biar ditinggal sendiri, biar tahu gimana bapernya ayam.

“Kok petok, kokok pentok, palaku kepentok, kruyuuuuuk” kata ayam sambil joget nyiur ngelambai.

“Dasar ayam gila.”

Ah, lebih baik gua pergi, pergi ke rumah Kak Elbuy. Biar lah, gua ditinggal pergi. Gua samperin aja pakai acara ngilang seperti ada dalam novel Aku, Arafah dan Cinta Segitiga. “Ting...” Wih, gua berubah jadi ayu kepiting ting. Gua masuk ke rumah Kak Elbuy, pakai salam, tetapi gak pakai seledri. Katanya, salam jauh lebih sedap daripada seledri. “Assalamualaikum”. Wih, bentar lagi dapet salam balik dari seledri up Kak Elbuy. Gua tengak-tengok mencari Kakak yang lagi ‘berag tua’ (girang tua). Gak ada orang. Adanya ibunya.

“Eh, ada Ayu Ting Ting. Masuk Ting. Hei semua, ada Ayu Ting Ting.”

Gila, satu RT ngerumunin rumah ibu Kak Elbuy. Gaswat, takut diselfi’in. Kan gua muka Arafah, bukan muka Musdalifah. Batal haji dah entar, ha ha.. oh iya, bulan hajinya bentar lagi habis. Lebih baik, gua ngilang lagi, “Ting”. Syukur lah, gak jadi Ayu Ting Ting lagi... syukur sih, tetapi gak usah jadi kepinting dong. Gila! Gila! Mampus! Gua ngap-ngapan di laut!

“Huh huh hup.”

“Arafah, yuk naik,” kata Bang Wanda.

“Bang Wanda? Ya ampuhuhuhuhun..,” kata gua sambil berkata bergelembung.

“Bernafas lah dengan hati, bukan dengan mulut atau hidung.” Ucapannya agak bijak sedikit tetapi dunia emang terbalik banget.

Tida-tiba Bang Wanda menghilang.

“Yah, bang Wanda, kok ngilang sih? Gua kutuk jadi kepiting nih.”

“Pluk!” ada yang jatuh dari atas. Kepiting! Mukanya mirip Bang Wanda.

“Ha ha ha, rasain lu. Nyebelin cowok tuh, udah ditinggal pergi ama kakak imajiner gua, Kak Elbuy, malah ditinggal pergi lagi ama Bang Wanda.

“Kan ada gua, Wawan, Fah.”

“Ih, gak mau, gak mau jadian ama elu, Bang.”

“Hai, Arafah, kasihan deh, gua PHP-in. Sekarang gua jdian ama Fatin, jadi pembantunya, ha ha,” kata Mika.

“Ih, Kak Mika, bikin malu deh.”

Gua hapus kenangan gak baik dihati, pikiran, tubuh ampe pencernaan. “Mules”. Kembali gua cari Kak Elbuy. Huh, pakai drama pencarian segala. Lagian, ponsel Kak Elbuy tiba-tiba gak aktif. Gua mau nyari kemana?

“Nyari di sini, Fah. Gua denger tahu, ha ha.”

“Kak Elbuy,” gua lari-lari gerak lambat, berasa seperti di sinetron India yang sedang beradegan lari yang dilambatkan. “Kak Elbuy, kemana aja gua cari?”

“Woi, gak usah lari, gua dari tadi dibelakang elu. Elu ngigau atau kerasukan? Mau lari kemana, kuota angus?”

“Oh iya, gua lupa. Maaf, agak sotoi nih pikiran. Ngigau kali ya. Gua kan tadi duduk-duduk melulu di sini ama kakak. Kirain gua ditinggal pergi, Ha ha.”

“Dari tadi kan nunggu Neneng Risma SUCA 3 di sini, mau meresmikan hubungan gua ama Risma. Elu yang jadi saksi. Gua gak mungkin ninggalin elu. Jadi, elu gak mungkin ditinggal pergi.”

“Hubungan apa sih kak? Awas kalau mainin Neneng Risma dan gua.”

“Sumpah dah. Gak!”

“Khuakh, ngantuk, Kak.”

“Ya iya lah, ngantuk, sejuk, gak panas. Kita kan ada di hutan.”

“What? Di hutan?” Gua membelalak. Mendadak berubah menjadi suasana hutan. Tiba-tiba ada berbagai suara binatang. Pohon pun lebat. Suasana agak gelap.

“Idih, kakak mulai jahat. Ngajakin ke hutan. Nikahin gua dulu, Kak.”

“Hutan apaan? Ini dekorasi ala hutan, Dek. Ah, elu banyak mikirin Bang Wanda, ganti lagi Kak Mika, ganti lagi Bang Wawan, ganti lagi Raim Laode. Nih yang terakhir, seriusan aja dah, biar black white ha ha... Ah, pikirannya udah kawin, kawin dan kawin mulu. Lulus kuliah dulu, baru kawin.”

“Huh! Gua ngeliatnya ada di hutan, cuma gua dan Kakak di situ. Kan gua khawatir.

“Nih, makanya minum Acura biar gak ngelantur lagi.”

Gua langsung minum satu botol minuman Acura, 1 liter sekaligus. Biar gak lagi ngelantur. Benar sih, segar, tetapi perut gua buncit, mirip anak busung laper. Aduh, gua jadi kasihan ama anak busung laper. Kenapa yang dibusungin bukan para koruptor?

“Neneng Risma, buruan ke sini!”

Tiba-tiba datang seorang putri cantik berbalut pakaian adat sunda berjalan di karpet merah agak cokelat. Maklum, karpet bekas jemur padi. Putri itu bernama Neneng Risma. Aduh, akhirnya acara dimulai. Peresmian hubungan Neneng Risma ama Kak Elbuy sebagai. Sebagai apa sih? Ih, ini acara apaan sih? Kok, gua baru nyadar?

“Kita panggilnya, Elbuy Silalahi eh Elbuy Innalilahi.”

“Kok cuma Kak Elbuy yang dipanggil ama Ary Bunting?”

“Yang ada itu Ari Kriting. Yang bunting itu ibu pemilik ari-ari.”

“Iya, kenapa cuma Kak Elbuy yang dipanggil? Peresmian hubungan apaan sih?”

“Ha ha ha suprise.”

“Ya, silahkan Elbuy, segera menghampiri ratu Neneng Risma, segera. Masih masa aktif. Buruan sebelum masa tenggang, atau masa angus.”

“Oh, Neneng Risma, elu adalah takdir gua, oh Neneng,” kata Kak Elbuy sambil berlari kegirangan.

Benar kan, gua ditinggal pergi? Ih, nyebelin. Suprise apaan? Terus maksudnya apa mendatangi Risma pakai acara ginian? Gua setuju aja, Risma menjadi bagian gua. Tetapi ini pakai acara mirip pernikahan. Huh, awas aja kalau benar-benar ninggalin gua. Bisa-bisa gua robek-robek blog milik Kakak. Gua gak sudi. “Ups, ada gak alat buat ngerobek blog? ha ha... Bego! Ya sudah, pokoknya liat aja nanti! Gua banned pakai Mbah Google.”

***

“Akang Elbuy,” kata Risma manja-manja genit.

“Neneng Risma,” kata gua juga manja amit-amit cabang janin. Sekalian aja, ranting janin. Oh, ya, pusat janinnya kan gak ada. “Hr...”

“Dasar domba. Ini lagi Ka Elbuy, gak bisa lihat yang bening-bening. Kemasan baru lagi, huh,” kata Arafah di hati. Dari kejauhan ia melihat gua dan Risma saling pandang bak orang nikahan.

“Neng Risma, mau kah elu jadi tokoh cerita di blog dan novel gua bersama Arafah?”

“Mau banget, Akang?”

“Nih, gua kasih seperangkat domba Garut beserta kalung tanduknya.”

“Ih, ini teh pasti dombanya jantan-jantan.”

“Ada yang betina dan ada yang bencong. Tapi yang jantan udah pada disunat.”

“Aha aha aha. Ada yang bencong juga? Pasti ikut GLBT?”

“Oh, ya enggak. Soalnya gak bisa bikin grup Facebook atau WA, ha ha...”

Ya udah atuh, gak apa-apa. Terpenting bisa diadu domba. Yang jadi korban adu-dombanya kok gak datang? Neneng ingin kasih suprise padanya sebagai Duta Adu Domba.”

“Oh, ada di sana! Sengaja atuh neneng, masak bareng jalan ke sini.” kata gua sambil nunjuk ke arafah Arafah.

“Arafah, sini!” gua teriak mengingat sengaja gak pakai mikrofon.

Arafah langsung lari sambil tersenyum-senyum. Sepertinya ia sudah menganggap bahwa ia mulai diakui.

***

“Arafah, acara ini sebenarnya suprise buat elu. Sengaja elu dibuat seakan-akan diadu domba. Maafin kalau elu sering mendapat berita yang gak bener dari gua tapi itu untuk kebutuhan suprise. Gua salut, elu tetap percayain kakak elu yang usil ini. Gua dan risma jadian sebagai tokoh dalam blog dan novel. Dan elu adalah putri para tokoh, salah toko Risma.”

“Iya atuh, Fah. Neneng seneng banget ampe mendadak bikin acara resminya.”

“Soswiiit, gua jadi terharu. Ada yang bisa numpahin air mata gua gak? Mata gua lagi masuk musim kemarau, jadi gak bisa turun air mata. Makasih kak. Makasih Neng.”

“Udah, gak perlu nangis. Kayak serius aja, nih, dipakai kalung kehormatannya. Ini terbuat dari tanduk Domba. Elu sebagai Duta Adu Domba.”

“Ih, kok duta ini sih? Ah, nyesel dah udah bangga.”

“Ha ha ha...” kami berdua tetawa.

“Ih, ya udah dah, gua pergi aja!”

Arafah pergi. Kemudian lari. Gua masih sibuk tertawa bersama Neneng Risma. Gua biarin. Paling nanti balik lagi. Namun akhirnya Arafah tidak balik lagi. Aduh, serius gak balik lagi? Gua segera berlari kencang. Akhirnya terlihat sosok mungil Arafah.

“Arafah!”

Arafah menoleh.

“Kak Elbuy!”

Gua tersenyum. Arafah pun balas tersenyum.

Gua melambaikan tangan memanggil Arafah. Gua berdiri mematung. Sorot mata gua serius memandang Arafah.

Arafah mendekat dan terus makin dekat.

“Gak usah nangis gitu ah. Jelek. Nanti gua jelasin. Percayalah, gak seperti yang elu kira.”

***

“Neneng Risma, silahkan jelasin,” kata Kak Elbuy seakan nunjukkin perhatian buat gua.

“Neneng jelasin.”

“Gua pahamin,” kata gua menambahkan.

“Gua tiduran, nunggu berlumut. Buruan jelasin. Yang serius,” kata Kak Elbuy mencegah.

“Atuh si teteh ini. Udah santai, Fah. Neneng teh cuma becanda ama Kak Elbuy bikin kamu sebagai Duta Adu Domba. Itu teh, simbol kehormatan dari Garut. Resminya gak begitu, atuh. Ah, kalau serius ngasih kehormatan mah, neneng mau dapet apa atuh? Masak jadi pawang domba?”

“Wek kek kek kek kek. Gitu ya?”

“Telat ketawanya. Uh!” kata Kak Elbuy.

“Yeh, biarin, huh,” kata gua sambil membuang muka.

Senang rasanya, gua dapet gelar Duta Adu Domba. Sayang banget, bukan duta kehormatan sesugguhnya. Ah, gak penting. Terpenting mereka berdua nyepesialin gua. Gua gak ditinggal pergi. Aduh, ya sudah lah, endingnya hambar. Kehabisan stok fiksi.

cinta segitiga